Website Induk Pemerintah Daerah

RENSTRA TAHUN 2017-2022

R E N S T R A

TAHUN 2017 – 2022

DINAS PERUMAHAN RAKYAT DAN KAWASAN PERMUKIMAN

8( DISPERKIM )

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan Ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena hanya berkat Karunia-Nya Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala dapat menyusun Rencana Strategis (RENSTRA) tahun 2017 – 2022, sebagai tindak lanjut dari Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan merupakan bagian dari Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional.

Renstra Dinas Perumahan Rakyat dibuat   untuk 5 (lima) tahun yaitu untuk Tahun

2017-2022,  sebagai  acuan  untuk  penyusunan  RENCANA  KERJA  pertahun  bagi  Dinas

Perumahan rakyat dan Kawasan permukiman Kabupaten Barito Kuala.

Kami ucapkan terima kasih yang sebesarnya kepada Tim Penyusun Renstra, Sekretaris, Kasubbag, dan Para Kabid serta Kasi dan semua pihak yang telah membantu,memberikan    masukan  dan  dukungan  atas  penyusunan  Renstra  ini.    Semoga Renstra ini bermanfaat bagi kemajuan dan perkembangan infrastruktur pelayanan dasar yang menjadi Tupoksi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala. Semoga bermanfa’at.

Marabahan,  30 Mei 2018

Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan

Kawasan Permukiman,

Ir. H. ACHMAD RIDHO, M.Si

NIP. 19631023 198903 1 008

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………………………………..     i DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………………………………..    ii DAFTAR TABEL……………………………………………………………………………………………………   iii DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………………………………………………….    v DAFTAR GRAFIK………………………………………………………………………………………………….     v I.  PENDAHULUAN……………………………………………………………………………………………….   1

1.1. LatarBelakang……………………………………………………………………………………………..    1

1.2. Dasar Hukum ………………………………………………………………………………………………    2

1.3. Maksud dan Tujuan ……………………………………………………………………………………..    4

1.4. SistematikaPenulisan …………………………………………………………………………………..    5

II. GAMBARAN PELAYANAN DISPERKIM ………………………………………………………….    7

2.1. Tugas, Fungsi dan StrukturOrganisasi ……………………………………………………………    7

2.2. Sumber Daya ………………………………………………………………………………………………  26

2.3. Kinerja Pelayanan Disperkim ……………………………………………………………………….  36

2.4. Tantangan dan Peluang Pengembangan Pelayanan Disperkim ………………………….  39

III. PERMASALAHAN DAN ISU STRATEGIS DISPERKIM…………………………… 42

3.1. Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi Pelayanan Dinas

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman………………………………………………..  42

3.2. Telaahan Visi, Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah

Terpilih……………………………………………………………………………………………………… 49

3.3. Telaahan Renstra Kementerian/Lembaga dan RenstraProvinsi………………………….  52

3.4. Telaahan  Rencana  Tata  Ruang  Wilayah  dan  Kajian  Lingkungan  Hidup

Strategis…………………………………………………………………………………………………….. 53

3.5. Penentuan Isu-Isu Strategis…………………………………………………………………………..  54

IV. TUJUAN DAN SASARAN………………………………………………………………………………..  56

4.1. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah Disperkim …………………………..  57

V.  STRATEGIS DAN ARAH KEBIJAKAN …………………………………………………………….  71

VI. RENCANA    PROGRAM   DAN    KEGIATAN,   INDIKATOR   KINERJA, INDIKATOR KEGIATAN DAN PENDANAAN INDIKATIF ………………………………  82

VII. KINERJA PENYELENGGARAAN BIDANG URUSAN PERUMAHAN DAN KAWASAN PERMUKIMAN…………………………………………………………………………….  96

VIII. PENUTUP ……………………………………………………………………………………………………..  98

DAFTAR TABEL

Tabel 2.2.1.1. JumlahAparaturDinasPerumahan Rakyat dan Kawasan

PermukimanKabupaten Barito Kuala Tahun 2018-2022 ………………………….26
  Tabel2.2.1.2. Jumlah Aparatur Berdasarkan Jenis Kelamin …………………………………………..  27
  Tabel2.2.1.3.Jumlah Aparatur Berdasarkan Golongan dan Jenis Kelamin ………………………  28
  Tabel 2.2.1.4. Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Pendidikan per Januari 2018 ………………………………………………………………………………………………….        29

Tabel 2.2.1.5. Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Eselonoring Jabatan per Januari 2018. ……………………………………………………………………………………..  31

Tabel 2.2.1.6. Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Pendidikan Formal Diklat Kepemimpinan. ………………………………………………………………………………….  32

Tabel 2.2.1.7. Data Aparatur Sipil Negara Pegawai Negeri Sipil pada Dinas Perumahan

Rakyat dan Kawasan permukiman Kabupaten Barito Kuala. ……………………  33

Tabel 2.3.1.   Pencapaian Kinerja Pelayanan Disperkim (T-C 23) …………………………………  37

Tabel 2.3.2.    Anggaran dan Realisasi Pendanaan dan Pelayanan Disperkim Kab. Barito

Kuala (T-C. 24) ………………………………………………………………………………….  38

Tabel 3.1. Matrik Ancaman DISPERKIM…………………………………………………………………..  39

Tabel 3.2. Matrik Peluang Disperkim …………………………………………………………………………  40

Tabel 3.3. Matrik Kekuatan Disperkim ………………………………………………………………………  43

Tabel 3.4. Matrik Kelemahan Disperkim ……………………………………………………………………  44

Tabel 3.5. Matriks Peluang DISPERKIM……………………………………………………………………  46

Tabel 3.6. Matriks Ancaman DISPERKIM …………………………………………………………………  47

Tabel 3.7. Matriks Keseimbangan Lingkungan Strategis DISPERKIM ………………………….  49

Tabel 3.8. Misi, Tujuan dan Sasaran RPJMD………………………………………………………………  51

Tabel 4.1.1. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Renstra Disperkim …………………………………….  57

Tabel 4.1.2. Evaluasi capaian Indikator Kinerja ………………………………………………………….  59

Tabel 4.1.3. Sasaran Program dan Indikator Program Jangka menengah Pelayanan …………   61

Tabel 4.1.4. Sasaran Kegiatan dan IndikatorKegiatan Jangka Menengah Pelayanan ………..   64

Tabel 5.1. Analisa Lingkungan Strategi DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala ………………   74

Tabel 5.2. Tujuan, Sasaran, Strategi dan Arah Kebijakan Renstra DISPERKIM Kabupaten

Barito Kuala 2017 – 2022 ………………………………………………………………………….  78

Tabel 5.3. Sasaran, Strategi, Target Capaian Renstra Disperkim ……………………………………  80

Tabel 6.1. Rencana Program, Kegiatan, Indikator Kinerja dan Pendanaan Indikatif

DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala…………………………………………………………  83

Tabel 6.2. IndikatorKinerja Utama DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017 –

2022 ………………………………………………………………………………………………………..  95

Tabel 7.1. IndikatorKinerja Perangkat Daerah …………………………………………………………….  97

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito

Kuala …………………………………………………………………………………………………….. 10

DAFTAR GRAFIK

Grafik 2.2.1.1. Jumlah Aparatur Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

Kabupaten Barito Kuala Tahun 2018 ……………………………………………………. 27

Grafik 2.2.1.2. Jumlah Aparatur Berdasarkan Jenis Kelamin………………………………………… 28

Grafik 2.2.1.3. Jumlah Aparatur Berdasarkan Golongan dan Jenis Kelamin …………………… 29

Grafik 2.2.1.4. Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas PerumahanRakyat dan Kawasan

Permukiman Kabupaten Barito Kualaberdasarkan Pendidikan per Januari

2018 …………………………………………………………………………………………………. 30

Grafik 2.2.1.5. Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Eselonoring Jabatan per Januari 2018. …………………………………………………………………………………….. 31

BAB I PENDAHULUAN

1.1     Latar Belakang

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala merupakan salah satu unsur Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) Kabupaten  Barito  Kuala    yang  baru  dibentuk  pada  Hari  Sabtu  Tanggal  31

Desember 2016, mempunyai Tugas Pokok melaksanakan Urusan Pemerintahan Daerah Bidang Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman berdasarkan asas otonomi, dekonsentrasi dan tugas pembantuan, serta kebijakan teknis urusan bidang perumahan dan kawasan permukiman yang meliputi Perumahan, PengembanganPermukiman serta Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Permukima, berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Barito Kuala Nomor

35 Tahun 2016 tentang Susunan Organisasi, Tugas, Fungsi, Kedudukan dan

Tata Kerja Dinas Dinas Daerah Kabupaten Barito Kuala.

Sejalan dengan nafas reformasi dan memenuhi aspirasi masyarakat untuk memberdayakan daerah, maka dikeluarkan Undang-undang No. 33 tahun 2004 tentang perimbangan keuangan antara pusat dan daerah, dan Undang-undang No. 23 tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah, serta Pemerintah dan kewenangan Provinsi sebagai Daerah Otonom yang ditopang dengan Peraturan Pemerintah No. 18 tahun 2016 tentang pedoman Organisasi Perangkat Daerah, membawa konsekuensi logis berubahnya pula Struktur Organisasi Perangkat Daerah baik yang berada di Provinsi maupun yang berada di Kabupaten/Kota.

Menurut Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah, Perencanaan Pembangunan Daerah disusun secara berjangka meliputi Rencana Pembangunan Daerah Jangka Panjang Daerah (RPJPD), Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD).   Rencana-rencana Pembangunan tersebut ditindaklanjuti dengan penyusunan rencana-rencana pembangunan bagi masing-masing SKPD yang ada dalam lingkup Pemerintah daerah yaitu Rencana Strategis (Renstra) dan Rencana Kerja (Renja) SKPD.

Dokumen Renstra SKPD sangat bermanfaat dan diperlukan sebagai pedoman dalam melaksanakan kegiatan pembangunan secara terencana, terpadu bertahap dan berkelanjutan, sehingga Renstra SKPD menjadi acuan untuk menyusun Rencana Kerja SKPD (Renja SKPD) Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala, yang memuat kebijakan, program  dan kegiatan  pembangunan baik yang dilaksanakan langsung oleh Pemerintah Daerah maupun maupun yang ditempuh dengan memdorong partisifasi masyarakat.

1.2     Dasar Hukum

Peraturan perundang-undangan yang digunakan sebagai dasar hukum dalam penyusunan Rencana Strategis SKPD Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala antara lain:

1.  Undang-Undang Republik Indonesia Nomor  25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421);

2.  Undang-Undang Republik Indonesia Nomor  17 Tahun 2007 tentang Rencana Jangka Panjang Nasional 2005 – 2025 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4700);

3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 7);

4.  Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 tentang

Pemerintahan Daerah (Lembaran  Negara Republik Indonesia Tahun

2014 nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor  5587),  sebagaimana  telah  diubah  beberapa  kali,  terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan kedua atas Undang-Undang    Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran  Negara Republik Indonesia Tahun

2015  Nomor  58,  Tambahan  Lembaran  Negara  Republik  Indonesia

Nomor 5679);

5.    Peraturan  Pemerintah  Nomor  38  Tahun  2007  tentang  Pembagian Urusan Pemerintahan AntaraPemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593)

6.    Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan

Tugas Pembantuan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008

Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

4816);

7.    Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan dan Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun

2008  Nomor  21,  Tambahan  Lembaran  Negara  Republik  Indonesia

Nomor 4817;

8.    Peraturan  Pemerintah  Nomor  18  Tahun  2016  tentang  Perangkat

Daerah  (Lembaran  Negara  Republikj  Indonesia  Tahun  2016  Nomor

114, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5887);

9.    Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 54 Tahun

2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana   Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817);

10. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 86 Tahun 2017 tentang Tata Cara Perencanaan, Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Tata Cara Evaluasi, Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah dan Rencana Pembangunan Jangka   Menengah   Daerah   serta   Tata   Cara   Perubahan   Rencana

Pembangunan  Jangka  Panjang  Daerah  dan  Rencana  Pembangunan

Jangka Menengah Daerah dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah.

11.    Peraturan  Daerah  Kabupaten  Barito  Kuala  Nomor  3  Tahun  2012 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Barito Kuala.

12.    Peraturan  Daerah  Kabupaten  Barito  Kuala  Nomor  6  Tahun  2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Barito Kuala.

13.    Peraturan  Daerah  Kabupaten  Barito  Kuala  Nomor  16  Tahun  2016 tentang Pembentukan dan Sususnan Perangkat Daerah (Lembaran Daeran Kabupaten Barito Kuala Tahun 2016 Nomor 17).

14.    Peraturan  Daerah  Kabupaten  barito  Kuala  Nomor  2  Tahun  2018 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Barito KualaTahun 2017– 2022 Tanggal 4 Mei 2018 (Register Biro Hukum  Kalimantan  Selatan  Nomor  26  Tahun  2018  Tanggal  4  Mei

2018).

15.    Peraturan   Bupati   Barito   Kuala   Nomor   35   Tahun   2016   tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi, serta Tata Kerja Dinas.

1.3  Maksud dan Tujuan

1.3.1. Maksud

Penyusunan Rencana Strategis (Renstra) Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala dimaksudkan untuk menyiapkan instrumen perencanaan yang memberikan gambaran kebijakan dan strategi perumahan dan kawasan permukiman Di Kabupaten Barito Kuala pada periode tahun 2017 – 2022 sebagai indikator kinerja dan alat bantu dalam melaksanakan tugas dan menjadi pedoman dalam penyusunan Rencana Kerja (Renja) Dinas Perumahan Rakyat dan  Kawasan Permukiman Kabupaten  Barito  Kuala Tahun

2017 – 2022.

1.3.2.  Tujuan

Tujuan Renstra Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten   Barito   Kuala   periode   tahun   2017   –   2018   bertujuan   untuk melaksanakan  kegiatan-kegiatan  prioritas  sesuai  dengan  visi,  misi,  tujuan, sasaran yang ingin dicapai oleh Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala, yang disesuaikan dengan tuntutan perubahan yang  terjadi di masyarakat serta mengacu pada kebijakan tingkat nasional dan provinsi serta Rencana Pembangunan jangka Menengah dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Barito Kuala.

1.4  Sistematika Penulisan

Renstra  Dinas  Perumahan  Rakyat  dan  Kawasan  Permukiman  Kabupaten

Barito Kuala disusun dengan sistematika sebagai berikut:

BAB I Pendahuluan

Berisi gambaran umum, latar belakang kondisi dan potensi Di Kabupaten Barito Kuala, landasan hukum penyusunan renstra, keterkaitan dengan dokumen perencanaan lainnya, serta uraian singkat sistematika penulisan Renstra.

BAB II Gambaran Pelayanan DISPERKIM

Berisi tugas, fungsi dan struktur organisasi, sumber daya, kinerja pelayanan, serta   tantangan   dan   peluang   Dinas   Perumahan   Rakyat   dan   Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala.

BAB III Permasalahan Dan Isu Strategis DISPERKIM

Memuat identifikasi permasalahan, telaah visi, misi dan program Bupati terpilih, Telaahan Renstra Kementerian dan Renstra Provinsi, Telaahan Rencana Tata Ruang Wilayah dan KLHS serta penentu isu-isu strategis.

BAB IV Tujuan dan Sasaran DISPERKIM

Memuat Tujuan dan Sasaran DISPERKIM

BAB V Strategi dan Arah Kebijakan DISPERKIM

Berisi      Strategi   dan   Kebijakan   Dinas   Perumahan   Rakyat   dan   Kawasan

Permukiman.

BAB VI Rencana Program dan Kegiatan, Serta Pendanaan

Berisi rencana program dan kegiatan, indikator Kinerja, Kelompok Sasaran serta pendanaan indikatifnya.

BAB VII   Kinerja Penyelenggaraan Bidang Urusan

Berisi Kinerja DISPERKIM   yang mengacu pada Tujuan dan Sasaran RPJMD Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017 – 2022.

BAB VIII  Penutup

Berisi Kesimpulan yang terdiri dari kaidah pelaksanaan renstra, serta catatan dan harapan Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala.

BAB II

GAMBARAN PELAYANAN DINAS PERUMAHAN RAKYAT DAN KAWASAN PERMUKIMAN

2.1    Tugas, Fungsi dan Struktur Organisasi DISPERKIM

Dinas  Perumahan  Rakyat  dan  Kawasan  Permukiman  Kabupaten  Barito Kuala dibentuk berdasarkan Peraturan Bupati Barito Kuala Nomor 35 Tahun 2016 tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi, serta Tata Kerja Dinas Dinas; sebagai Satuan Organisasi Perangkat Daerah (SOPD) yang melaksanakan sebagian urusan Pemerintah Daerah baik berupa asas desentralisasi, dekonsentrasi maupun tugas pembantuan di bidang perumahan dan kawasan permukiman, yang pelaksanaannya berdasarkan perencanaan strategis yang telah ditetapkan sebagai   perwujudan visi dan misi Pemerintah Kabupaten Barito Kuala.

2.1.1   Tugas Pokok

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman mempunyai tugas membantu Bupati melaksanakan Urusan Pemerintahan  di bidang Perumahan  Rakyat  dan  Kawasan  Permukiman  yang  menjadi kewenangan daerah dan tugas pembantuan yang diberikan kepada kabupaten.

Tugas pokok tersebut diuraikan sebagai berikut :

a.  Menyusun dan menetapkan kebijakan teknis sebagai pedoman dan petunjuk   operasional   pelaksanaan   urusan   pemerintah   daerah dibidang Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman;

b.  Menetapkan Program, kegiatan, Syandar Operasional dan tata waktu pelaksanaan urusan pemerintah daerah di bidang perumahan rakyat dan kawasan permukiman;

c. Mengkoordinasikan dan membina pelaksanaan urusan pemerintah daerah dibidang perumahan rakyat dan kawasan permukiman, yang menjadi tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman;

d.  Melaksanakan  Rapat,  pelatihan  dan  bimbingan  teknis  secara rutin kepada semua aparatur dalam lingkup Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman;

e. Mengendalikan pelaksanaan urusan pemerintah daerah dibidang perumahan rakyat dan kawasan permukiman, yang menjadi tugas pokok dan fungsi dinas Perkim;

f.   Menyelenggarakan dan atau memfasilitasi kerja sama dengan satuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya dalam pelaksanaan urusan pemerintah daerah di Bidang Perkim;

g. Mengevaluasi dan menilai secara periodic hasil-hasil pelaksanaan urusan  pemerintah  daerah  dibidang  Perkim    yang  menjadi  tugas pokok dan fungsi Dinas Perkim;

h. Mengendalikan   perencanaan,   pemanfaatan   serta   pencatatan anggaran dan kekayaan daerah pada Dinas Perkim;

i. Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai, peningkatan kompetensi dan penilaian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi Dinas urusan pemerintahan daerah dibidang Perkim;

j.  Menyajikan dan melaporkan akuntabilitas hasil kinerja dan hasil penilaian kinerja, sebagai suatu pertanggungjawaban kepada Dinas dalam pelaksanaan urusan pemerintah daerah dibidang Perkim;

k.  Melaksanakan tugas lain dalam rangka mendukung penyelenggaraan urusan bidang perumahan rakyat dan kawasan permukiman;

l.   Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Buipati, Wakil Bupati dan atau Sekretaris Daerah.

2.1.2.  Fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

Untuk menyelenggarakan tugas pokok tersebut, Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman  Kabupaten Barito Kuala mempunyai fungsi   :

a. Perumusan dan Penetapan Kebijakan Teknis Urusan Bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman, Prasarana, Sarana Utilitas dan sertifikasi sesuai dengan ketentuan perundang-undangan;

b. Pelaksanaan pembinaan umum dibidang perumahan, kawasan permukiman, prasarana, sarana, utilitas dan sertifikasi;

c. Pelaksanaan  Koordinasi  pelaksanaan  tugas  dan  pemberian dukungan  administrasi  kepada  seluruh  unsur  organisasi  di lingkungan Dinas Perkim;

d. Pengawasan dan Pengendalian atas pelaksanaan tugas dibidang perumahan, kawasan permukiman, prasarana, sarana, utilitas dan sertifikasi;

e.  Pengevaluasian atas pelaksanaan tugas dibidang Perkim, Prasarana, Sarana, Utilitas dan Sertifikasi;

f.   Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Bupati terkait dengan tugas  dan  fungsi  perumahan  rakyat  dan  kawasan  permukiman sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.

2.1.3.  Struktur Organisasi

Unsur-Unsur Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

(DISPERKIM) Kabupaten Barito Kuala terdiri dari :

a.  Unsur Pimpinan : Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan

Permukiman

b.  Unsur   Pembantu   Pimpinan   :   Sekretariat   yang   terdiri   dari

Sekretaris Disperkim dibantu oleh :

·    Sub Bagian Umum dan Kepegawaian.

·    Sub Bagian Perencanaan, Keuangan dan Aset. c.  Unsur Pelaksana :

–   Bidang Perumahan yang terdiri dari :Kepala Bidang Perumahan dibantu oleh :

·    Seksi Perumahan Umum dan komersial

·    Seksi Perumahan Swadaya.

–   Bidang Kawasan Permukiman terdiri dari : Kepala Bidang Kawasan

Permukiman dibantu oleh :

·    Seksi Penataan Kawasan.

·    Seksi Pengendalian Kawasan.

–   Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi terdiri dari : Kepala Bidang PSU dan Sertifikasi dibantu oleh :

·    Seksi Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum.

·    Seksi Sertifikasi dan Registrasi.

d.     Unsur Kelompok Jabatan Fungsional

Kelompok  Jabatan  Fungsional  hingga  saat  ini  belum  terisi, meskipun secara struktur organisasi posisi ini tersedia.

Gambar 1. Struktur Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten

Barito Kuala

2.1.4.   Uraian Tugas dan Fungsi Bidang

Di samping secretariat, Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman juga dibantu dan didukung oleh unsur-unsur yang terdiri dari Bidang Perumahan, Bidang Kawasan Permukiman serta Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Regisrasi.

1.   Bidang Perumahan

Bidang Perumahan mempunyai tugas membantu dinas menyiapkan pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan dan koordinasi di bidang perumahan. Uraian tugas Bidang Perumahan adalah sebagai berikut:

a.    Menyusun dan menetapkan rencana koordinasi operasional pelaksanaan perumahan, yang meliputi program dan kegiatan penataan kawasan dan pengendalian kawasan sesuai  kebijakan  teknis,  pedoman  dan  petunjuk operasional pelaksanaan urusan pemerintah daerah di bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman.

b.    Menyajikan rencana program, rencana kegiatan, standar operasional, rencana tata waktu dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan perumahan umum dan komersial dan perumahan swadaya.

c.  Menyelia      (melakukan      supervisi)      dan      membina

operasionalisasi   pelaksanaan   perumahan    umum   dan komersial dan perumahan swadaya.

d. Mengendalikan operasionalisasi pelaksanaan perumahan umum dan komersial dan perumahan swadaya.

e.  Menyajikan bahan dan rnelaksanakan kerja sama dengan satuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepenlingan lainnya datum pelaksanaan perumahan umum dan komersial dan perumahan swadaya

f.   Mengevaluasi dan menilai secara periodik hasil operasional pelaksanaan perumahan umum dan komersial dan perumahan swadaya.

g.  Menyelia      (melakukan      supervisi)      perencanaan, pemanfaatan serta pencatatan anggaran dan kekayaan daerah pada Bidang Perumahan.

h.  Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai,  peningkatan  kompetensi  dan  penilaian  kinexja

setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada

Bidang Perumahan.

i.   Menyusun   laporan   akuntabilitas   yang   mencakup   hasil kinerja dan hasil penilaan kinerja, sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Bidang Perumahan.

j.   Melaksanakan tugas lain dalam rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

k.  Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

·    Bidang Perumahan terdiri dari:

–    Seksi Perumahan Umum dan Komersial

–    Seksi Perumahan Swadaya

–    Seksi Perumahan Umum dan Komersial

Seksi Perumahan Umum dan Komersial mempunyai tugas membantu bidang menyiapkan bahan pelaksanaan kebijakan  teknis,  pembinaan  umum  dan  teknis, koordinasi, pemberian bimbingan teknis, dan supervisi, serta melaksanakan pengawasan, pengendalian, evaluasi, pelaporan dan fasilitasi di Bidang Perumahan Umum dan Komereial sesuai uaraian tugas sebagai berikut:

a.    Menyusun   dan   menetapkan   rencana   operasional

pelaksanaan perumahan umum dan komersial, yang meliputi program dan kegiatan perumahan umum dan komersial, sesuai kebijakanoperasional, pedoman dan petunjuk operasional pelaksanaan perumahan umum dan komersial.

b.    Menyusun  rencana  program  dam  rencana  kegiatan sesuai standar operasional, rencana tata waktu dan

mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan (fasilitasi) Perumahan Umum dan Komersial.

c. Melaksanakan secara operasionalisasi kegiatan penyediaan jalan lingkungan yang layak, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah terpadu, pengelolaan sanitasi, penyediaan drainase dan penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) perumahan.

d. Mengendalikan tata operasional dan mekanisme kegiatan penyediaan jalan lingkungan yang layak, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah terpadu, pengelolaan sanitasi, penyediaan drainase dan penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) perumahan.

e.    Menyusun bahan dan membantu melaksanakan kerja sama dengan  satuan  kerja perangkat  daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya dalam kegiatan penyediaan jalan lingkungan yang layak, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah terpadu, pengelolaan sanitasi, penyediaan drainase dan penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) perumahan.

f.   Mengevaluasi   dan   menilai   secara   periodik   hasil

operasional kegiatan penyediaan jalan lingkungan yang layak, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah terpadu, pengelolaan sanitasi, penyediaan drainase dan penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) perumahan.

g.  Menyusun perencanaan, melakukan pencatatan atas anggaran dan kekayaan daerah yang dimanfaatkan sesuai program dan kegiatan pada Seksi Perumahan Umum dan Komersial

h.  Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai,   peningkatan   kompetensi   dan   penilaian

kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada Seksi Perumahan Umum dan Komersial

i.   Menyusun laporan akuntabilitas atas hasil kinerja dan hasil penilaan kinerja sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Seksi Perumahan Umum dan Komersial.

j.   Melaksanakan  tugas  lain  dalam  rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

k.  Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

–    Seksi Perumahan Swadaya

Seksi Perumahan swadaya mempunyai tugas membantu bidang menyiapkan bahan pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan umum dan teknis, koordinasi, pemberian bimbingan teknis, dan supervisi, serta  melaksanakan  pengawasan,  pengendalian, evaluasi, pelaporan dan fasilitasi di Bidang Perumahan swadayasesuai uaraian tugas sebagai berikut:

a. Menyusun dan menetapkan rencana operasional pelaksanaan perumahan swadaya, yang meliputi program dan kegiatan perumahan swadaya, sesuai kebijakan operasional, pedoman dan petunjuk operasional pelaksanaan perumahan swadaya

b. Menyusun rencana program dan rencana kegiatan sesuai standar operasional, rencana tata waktu dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan (fasilitasi) perumahan swadaya.

c.  Melaksanakan               secara               operasionalisasi

Penyelenggaraan bantuan untuk rumah kena bencana

alam, bantuan untuk rumah kena relokasi pemerintah dan   bantuan   untuk   rumah   masyarakat   kurang mampu.

d. Mengendalikan tata operasional dan mekanisme Penyelenggaraan bantuan untuk rumah kena bencana alam, bantuan untuk rumah kena relokasi pemerintah dan   bantuan   untuk   rumah   masyarakat   kurang mampu.

e.  Menyusun bahan dan membantu melaksanakan kerja sama dengan  satuan  kerja perangkat  daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya   dalarn   Penyelenggaraan    bantuan   untuk rumah  kena  bencana  alam,  bantuan  untuk  rumah kena relokasi pemerintah dan bantuan untuk rumah masyarakat kurang mampu.

f.   Mengevaluasi   dan   menilai   secara   periodik   hasil

operasional Penyelenggaraan bantuan  untuk rumah kena bencana alam, bantuan untuk rumah kena relokasi pemerintah dan bantuan untuk rumah masyarakat kurang mampu yang meliputi seluruh faktor dan unsur manajemen.

g.  Menyusun perencanaan, melakukan pencatatan atas anggaran dan kekayaan daerah yang dimanfaatkan sesuai program dan kegiatan pada Seksi Perumahan Swadaya

h.  Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai, peningkatan kompetensi dan penilaian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada Seksi Perumahan Swadaya

i.   Menyusun laporan akuntabilitas atas hasil kinerja dan hasil         penilaan         kinerja         sebagai         suatu

pertanggungjawaban     dalam     pelaksanaan     Seksi

Perumahan Swadaya.

j.   Melaksanakan tugas luin dalam  rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

k.  Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

2.    Bidang Kawasan Permukiman

Bidang Kawasan Permukiman mempunyai tugas membantu dinas menyiapkan pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan dan koordinasi di bidang kawasan permukiman. Uraian tugas Bidang Kawasan Permukiman adalah sebagai berikut:

a.    Menyusun dan menetapkan rencana koordinasi operasional

pelaksanaan perumahan, yang meliputi program dan kegiatan penataan kawasan dan pengendalian kawasan sesuai  kebijakan  teknis,  pedoman  dan  petunjuk operasional pelaksanaan urusan pemerintah daerah di bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman.

b.    Menyajikan rencana program, rencana kegiatan, standar operasional, rencana tata waktu dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan penataan kawasan dan pengendalian kawasan.

c. Menyelia   (melakukan   supervisi)   dan   membina operasionalisasi pelaksanaan penataan kawasan dan pengendalian kawasan.

d. Mengendalikan operasionalisasi pelaksanaan penataan kawasan dan pengendalian kawasan.

e.    Menyajikan bahan dan melaksanakan kerja sama dengan satuan kinerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan

pemangku    kepentingan    lainnya    dalam    pelaksanaan penataan kawasan dan pengendalian kawasan

f.   Mengevaluasi dan menilai secara periodik hasil operasional pelaksanaan penataan kawasan dan pengendalian kawasan.

g. Menyelia       (melakukan       supervisi)       perencanaan, pemanfaatan serta pencatatan anggaran dan kekayaan daerah pada Bidang Kawasan Permukiman.

h. Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai, peningkatan kompetensi dan penilaian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada Bidang Kawasan Permukiman.

i. Menyusun   laporan   akuntabilitas   yang   mencakup   hasil kinerja dan hasil penilaan kinerja, sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Bidang Kawasan Permukiman.

j.  Melaksanakan tugas lain dal am rangka mendukung tugas

pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan

Permukiman.

k.  Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

·    Bidang Kawasan Permukiman terdiri dari:

–    Seksi Penataan Kawasan

–    Seksi Pengendalian Kawasan

–    Seksi Penataan Kawasan

Seksi Penataan Kawasan mempunyai tugas membantu bidang menyiapkan bahan pelaksanaamkebijakan teknis, pembinaan umum dan teknis, koordinasi, pcmberiun bimbingan teknis, dan supervisi, serta melaksanakan pengawasan, pengendalian,

evaluasi,   pelaporan   dan   fasilitasi   di   Bidang   penataan kawasan sesuai uraian tugas sebagai berikut:

a. Menyusun dan menetapkan rencana operasional pelaksanaan  penataan  kawasan,  yang  meliputi program dan kegiatan penataan kawasan, sesuai kebijakan operasional, pedoman dan petunjuk operasional pelaksanaan penataan kawasan.

b.    Menyusun  rencana  program  dan  rencana  kegiatan sesuai  standar  operasional, rencana  tata waktu  dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan (fasilitasi) penataan kawasan.

c. Melaksanakan            secara            operasionalisasi penyelenggaraan penataan jalan lingkungan, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah, pengelolaan  sanitasi,  pengelolaan  drainase, penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan penyediaan hidran kebakaran di kawasan permukiman kumuh.

d.    Mengendalikan   tata   operasional   dan   mekanisme

penyelenggaraan penataan jalan lingkungan, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah, pengelolaan  sanitasi,  pengelolaan  drainase, penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan penyediaan hidran kebakaran di kawasan permukiman kumuh.

e.    Menyusun bahan dan membantu melaksanakan kerja sama dengan satuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya dalam penyelenggaraan penataan jalan lingkungan, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah, pengelolaan  sanitasi,  pengelolaan  drainase, penyediaan    Ruang    Terbuka    Hijau    (RTH)    dan

penyediaan hidran kebakaran di kawasan permukiman kumuh.

f.  Mengevaluasi dan menilai secara periodik hasil operasional penyelenggaraan penataan jalan lingkungan, penyediaan air bersih, pengelolaan sampah, pengelolaan sanitasi, pengelolaan drainase, penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dan penyediaan hidran kebakaran di kawasan permukiman kumuh yang meliputi seluruh faktor dan unsur manajemen.

g.    Menyusun perencanaan, melakukan pencatatan  atas anggaran dan kekayaan daerah yang dimanfaatkan sesuai program dan kegiatan pada Seksi Penataan Kawasan.

h.    Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin

pegawai,   peningkatan   kompetensi   dan   penilaian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada Seksi Penataan Kawasan.

i.   Menyusun laporan akuntabilitas atas hasil kinerja dan hasil penilaan kinerja sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Seksi Penataan Kawasan.

j.   Melaksanakan  tugas  lain  dalam  rangka  mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

k.  Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

–    Seksi Pengendalian Kawasan

Seksi Pengendalian Kawasan mempunyai tugas membantu bidang menyiapkan bahan pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan umum dan teknis, koordinasi, pemberian bimbingan

teknis, dan supervisi, serta melaksanakan pengawasan, pengendalian, evaluasi, pelaporan dan fasilitasi di Bidang Pengendalian Kawasan sesuai uraian tugas sebagai berikut:

a.  Menyusun dan menclapkun reneana operasional pelaksanaan Pengendalian Kawasan, yang meliputi program dan kegiatan Pengendalian  Kawasan,  sesuai  kebijakan  operasional, pedoman dan petunjuk operasional pelaksanaan Pengendalian Kawasan.

b. Menyusun reneana program dan reneana kegiatan sesuai standar operasional, reneana tata waktu dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan (fasilitasi) Pengendalian Kawasan.

c. Melaksanakan secara operasionalisasi kegiatan pencegahan perumahan dan kawasan permukiman kumuh.

d.  Mengendalikan   tata   operasional   dan   mekanisme   kegiatan

pencegahan perumahan dan kawasan permukiman kumuh.

e. Menyusun bahan dan membantu melaksanakan kerja sama dengan satuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan  pemangku  kepentingan  lainnya  dalam  kegiatan pencegahan perumahan dan kawasan permukiman kumuh.

f.  Mengevaluasi dan menilai secara periodik hasil operasional kegiatan pencegahan perumahan dan kawasan permukiman kumuh yang meliputi seluruh faktor dan unsur manajemen.

g.  Menyusun perencanaan, melakukan pencatatan atas anggaran dan kekayaan daerah yang dimanfaatkan sesuai program dan kegiatan pada Seksi Pengendalian Kawasan.

h.  Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai, peningkatan kompetensi dan penilaian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada Seksi Pengendalian Kawasan.

i.  Menyusun laporan akuntabilitas atas hasil kinerja dan hasil penilaan kinerja sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Seksi Pengendalian Kawasan.

j.   Melaksanakan  tugas  lain  dalam  rangka  mendukung  tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

k.  Melaksanakan  tugas  lain  yang  diberikan  oleh  Kepala  Dinas

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

3.  Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi

Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi mempunyai tugas membantu dinas menyiapkan pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan dan koordinasi di bidang prasarana, sarana, utilitas umum dan sertifikasi. Uraian tugas Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi adalah sebagai berikut:

a.  Menyusun   dan   menetapkan   rencana   koordinasi   operasional

pelaksanaan prasarana, sarana, utilitas umum dan sertifikasi, yang meliputi program dan kegiatan prasarana, sarana dan utilitas umum sesuai kebijakan teknis, pedoman dan petunjuk operasional pelaksanaan urusan pemerintah daerah di bidang Perumahan dan Kawasan Permukiman.

b. Menyajikan  rencana  program,  rencana  kegiatan,  standar operasional, rencana tata waktu dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan prasarana, sarana dan utilitas umum.

c. Menyelia (melakukan supervisi) dan membina operasionalisasi pelaksanaan prasarana, sarana dan utilitas umum.

d.  Mengendalikan  operasionalisasi  pelaksanaan  prasarana,  sarana dan utilitas umum.

e.  Menyajikan bahan dan melaksanakan kerja sama dengan satuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepentingan  lainnya dalam  pelaksanaan  prasarana, sarana dan utilitas umum

f. Mengevaluasi dan menilai secara periodik hasil operasional pelaksanaan prasarana, sarana dan utilitas umum.

g.  Menyelia (melakukan supervisi) perencanaan, pemanfaatan serta pencatatan anggaran dan kekayaan daerah pada Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi.

h. Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai, peningkatan kompetensi dan penilaian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam organisasi pada Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi.

i.   Menyusun laporan akuntabilitas yang mencakup hasil kinerja dan hasil penilaan kinerja, sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Bidang prasarana, sarana, utilitas umum dan sertifikasi.

j.   Melaksanakan tugas lain dalam rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

k.  Melaksanakan   tugas   lain   yang   diberikan   oleh   Kepala   Dinas

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

Bidang Prasarana, Sarana, Utilitas Umum dan Sertifikasi Terdiri dari:

–    Seksi Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum

–    Seksi Sertifikasi dan Registrasi

–    Seksi Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum

Seksi Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum mempunyai tugas membantu bidang menyiapkan bahan pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan umum dan teknis, koordinasi, pemberian bimbingan teknis, dan supervisi,  serta  melaksanakan  pengawasan, pengendalian, evaluasi, pelaporan dan fasilitasi di Bidang

prasarana, sarana dan utilitas umum sesuai uraian tugas sebagai nerikut:

a. Menyusun  dan  menetapkan  rencana  operasional pelaksanaan  prasarana,  sarana  dan  utilitas  umum, yang meliputi program dan kegiatan prasarana, sarana dan utilitas umum, sesuai kebijakan operasional, pedoman dan petunjuk operasional pelaksanaan prasarana, sarana dan utilitas umum.

b. Menyusun rencana program dan rencana kegiatan sesuai  standar  operasional, rencana  tata waktu  dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan (fasilitasi) prasarana, sarana dan utilitas umum.

c. Melaksanakan  secara  operasionalisasi   kegiataan penyelenggaraan penyediaan dan pengelolaan penerangan jalan umum (PJU), penyediaan dan pengelolaan areal pemakaman, penyediaan ruang terbuka non hijau (RTNH) dan penyediaan jaringan listrik.

d.  Mengendalikan   tata   operasional   dan   mekanisme

kegiataan penyelenggaraan penyediaan dan pengelolaan penerangan jalan umum (PJU), penyediaan dan pengelolaan areal pemakaman, penyediaan ruang terbuka non hijau (RTNH) dan penyediaan jaringan listrik.

e.  Menyusun bahan dan membantu melaksanakan keija sama dengan satuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya dalam kegiataan penyelenggaraan penyediaan dan pengelolaan penerangan jnlem umum (PJU), penyediaan danpengelolaan areal pemakaman, penyediaan ruang terbuka non hijau (RTNH) dan penyediaan jaringan listrik.

f. Mengevaluasi dan menilai secara periodik hasil operasional kegiataan penyelenggaraan penyediaan dan pengelolaan penerangan jalan umum (PJU), penyediaan dan pengelolaan areal pemakaman, penyediaan ruang terbuka non hijau (RTNH) dan penyediaan jaringan listrik yang meliputi seluruh faktor dan unsur manajemen.

g.  Menyusun perencanaan, melakukan pencatatan  atas anggaran dan kekayaan daerah yang dimanfaatkan sesuai program  dan kegiatan  pada Seksi Prasarana, Saruna dan Utilitas Umum.

h. Melaksanakan pembimian sikap perilaku dan disiplin pegawai,   peningkatan   kompeteimi   dan   peniluian kinerja setiap pegawai, selaku individu dan dalam orgunisasi pada Seksi Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum.

i.   Menyusun laporan akuntabilitas atas hasil kinerja dan

hasil penilaan kinerja sebagai suatu pertanggungjawaban dalam pelaksanaan Seksi Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum.

j.   Melaksanakan  tugas  lain  dalam  rangka  mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

k.  Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

–   Seksi Sertifikasi dan Registrasi

Seksi Sertiflkasi dan Registrasi mempunyai tugas membantu bidang menyiapkan bah an pelaksanaan kebijakan teknis, pembinaan umum dan teknis, koordinasi, pemberian bimbingan teknis, dan supervisi, serta melaksanakan pengawasan, pengendalian, evaluasi, pelaporan dan fasilitasi

di Bidang sertiflkasi dan registrasi sesuai uraian tugas sebagai berikut:

a. Menyusun dan menetapkan rencana operasional pelaksanaan sertiflkasi dan registrasi, yang meliputi program dan kegiatan sertiflkasi dan registrasi, sesuai kebijakan  operasional,  pedoman  dan  petunjuk operasional pelaksanaan sertiflkasi dan registrasi.

b.    Menyusun rencana program dan rencana kegiatan sesuai standar operasional, rencana tata waktu dan mekanisme pelaksanaan penyelenggaraan (fasilitasi) sertiflkasi dan registrasi.

c.  Melaksanakan secara operasionalisasi kegiatan registrasi badan usaha bidang perumahan rakyat, sertifikasi kelayakan bangunan dan registrasi perumahan.

d.  Mengendalikan tata operasional dan mekanisme kegiatan

registrasi   badan   usaha   bidang   perumahan   rakyat, sertifikasi kelayakan bangunan dan registrasi perumahan.

e.  Menyusun  bahan  dan  membantu  melaksanakan  kerja sama dengansatuan kerja perangkat daerah, instansi, masyarakat dan  pemangku  kepentingan  lainnya dalam kegiatan registrasi badan usaha bidang perumahan rakyat, sertifikasi kelayakan bangunan dan registrasi perumahan.

f. Mengevaluasi  dan  menilai  secara  periodik  hasil operasional kegiatanregistrasi badan usaha bidang perumahan rakyat, sertifikasi kalayakan bangnan dan registrasi  perumahan  yang  meliputi  seluruh factor  dan unsur manajemen.

g. Menyusun perencanaan, melakukan pencatatan atas anggaran   dan   kekayaan   daerah   yang   dimanfaatkan sesuai program dan kegiatan pada Seksi Sertifikasi dan

Registrasi.

25

h. Melaksanakan pembinaan sikap perilaku dan disiplin pegawai, peningkatan kompetensi dan penilaian kinerja setiap  pegawai,  selaku  individu  dan  dalam  organisasi pada Seksi Sertifikasi dan Registrasi.

i.   Menyusun  laporan  akuntabilitas  atas  hasil  kinerja  dan hasil penilaan kinerja sebagai suatu perlunggungjuwaban dalam pelaksanaan Seksi Sertifikasi dan Registrasi

j.   Melaksanakan tugas lain dulam rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

k.  Melaksanakan  tugas  lain  yang  diberikan  oleh  Kepala

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

2.2. Sumber Daya Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

2.2.1.  Sumber Daya Manusia

Sumber Daya Manusia adalah nilai potensi keberadaan Aparatur yang bekerja pada Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala. Sejak dibentuk pada Tanggal 31 Desember 2016 jumlah Aparatur Sipil Negara (ASN) pada Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman   tercatat berjumlah 14 orang, tenaga kontrak 3 (tiga)   orang,   dan   Tenaga   Harian   Lepas   4   (empat)   orang.Pada pertengahan tahun 2017 mendapatkan tambahan ASN PNS sebanyak 3 orang sehingga jumlahnya menjadi 17 orang.

Komposisi Aparatur Sipil Negara, Tenaga Kontrak dan Tenaga Harian

Lepas dapat dilihat pada table-tabel berikut :

2.2.1.1.Jumlah Aparatur

NoAparaturJumlahPersentase
1ASN17   Orang66,67%
2Tenaga Kontrak3   Orang14,29%
3Tenaga Harian Lepas4   Orang19,05%
Total24   Orang100%

26

Tabel 2.2.1.1Jumlah Aparatur Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

Kabupaten Barito Kuala Tahun 2018-2022

Grafik 2.2.1.1.  Jumlah Aparatur Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan

Permukiman   Kabupaten Barito Kuala Tahun 2018

.2.1.2.Jumlah Aparatur Berdasarkan Jenis Kelamin

  No  Aparatur  JumlahPersentase %
  1ASN Laki-Laki ASN Perempuan12   Orang 5   Orang50.00% 20.83%
  2Tenaga Kontrak Laki-Laki Tenaga Kontrak Perempuan1   Orang 2   Orang4.17% 8.33%
  3Tenaga Harian Lepas Laki-Laki Tenaga Harian Lepas Perempuan3   Orang 1   Orang12.50% 4.17%
Total Laki-Laki Total Perempuan16   Orang 8   Orang66.67% 33.33%

Tabel 2.2.1.2.Jumlah Aparatur berdasarkan jenis kelaminDinas Perumahan Rakyat dan

Kawasan Permukiman   Kabupaten Barito Kuala Tahun 2018

8,33%

4,17%

12,50%

4,17%

50,00%

ASN Laki-Laki

ASN Perempuan

Tenaga Kontrak Laki-Laki

20,83%

Tenaga Kontrak Perempuan

Tenaga Harian Lepas Laki-Laki

Tenaga Harian Lepas Perempuan

Grafik 2.2.1.2. Jumlah Aparatur berdasarkan Jenis KelaminDinas Perumahan Rakyat dan

Kawasan Permukiman   Kabupaten Barito Kuala Tahun 2018

2.2.1.3.Jumlah Aparatur Berdasarkan Golongan dan Jenis Kelamin

  No  Aparatur  JumlahPersentase %
  1Gol IV Laki-Laki Gol IV Perempuan3   Orang 1   Orang17.65% 5.88%
  2Gol III Laki-Laki Gol III Perempuan5   Orang 4   Orang29.41% 23.53%
  3Gol II Laki-Laki Gol II Perempuan4   Orang 0   Orang23.53% 0.00%
Total Laki-Laki Total Perempuan12   Orang 5   Orang70.59% 29.41%

Tabel  2.2.1.3.    Jumlah  Aparatur  Sipil  Negara  berdasarkan  Golongan  dan  Jenis KelaminDinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala Tahun 2018

23,53%

17,65%

23,53%

5,88%

29,41%

Gol IV Laki-Laki

Gol IV Perempuan

Gol III Laki-Laki

Gol III Perempuan

Gol II Laki-Laki

Grafik 2.2.1.3.Jumlah Aparatur Sipil Negara berdasarkan Golongan dan Jenis KelaminDinas Perumahan Rakyat dan Kawasan PermukimanKabupaten Barito Kuala Tahun 2018

2.2.1.4. Susunan Aparatur Sipil Negara Berdasarkan Pendidikan

NoPendidikan AparaturJumlah ASNPersentase %
1S23   Orang17.65%
2S19   Orang52.94%
3D  IV1   Orang5.88%
4SLTA4   Orang23.53%
Total17   Orang100.00%

Tabel 2.2.1.4.Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas PerumahanRakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kualaberdasarkan   Pendidikan per Januari 2018.

23,53%

17,65%

5,88%

52,94%

S2

S1

D IV SLTA

Grafik. 2.2.1.4.Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Pendidikan per Januari 2018.

2.2.1.5.    Susunan ASN Berdasarkan Eselonering Jabatan

NoEselonJumlah JabatanJumlah TerisiPersentase Terisi
1II/b1   Orang1   Orang7.69%
2III/a1   Orang1   Orang7.69%
3III/b3   Orang2   Orang15.38%
4IV/a8   Orang7   Orang53.85%
Total13   Orang11   Orang84.62%

Tabel 2.2.1.5.Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Eselonoring Jabatan per Januari 2018.

15,38%

53,85%

7,69%

7,69%

15,38%

II/b III/a III/b IV/a

Jabatan Tidak Terisi

Grafik 2.2.1.5.Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala berdasarkan Eselonoring Jabatan per Januari 2018.

Dari Tabel 2.2.1.5 dan Grafik 2.2.1.5 dapat kita lihat bahwa formasi jabatan yang ada di Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman ada 13 Formasi tetapi per 31 Desember 2017 yang terisi baru 11 Formasi, sehingga ada 2 (dua) Formasi yang belum terisi yaitu :

1. Formasi untuk  Jabatan Kepala Bidang PSU dan Sertifikasi Eselon III.b,

2. Formasi untuk Jabatan Kepala Seksi Perumahan Umum dan Komersial Eselon

IV.a

Dengan demikian Persentase Eselonnering tidak mencapai 100 % tetapi

84,62 %.

2.2.1.6.  Susunan ASN  PNS  Berdasarkan Pendidikan Formal Diklat

Kepemimpinan

NoJabatanEselonDiklat Pim.TahunKeterangan
  1.  Kepala Dinas  II.bDiklatpim Tk. II  2003  Sesuai Jabatan
  2.  Sekretaris  III.aDiklatpim Tk.III  2009  Sesuai Jabatan
  3.  Kabid. Perumahan  III.bDiklatpim Tk. III  2016  Sesuai Jabatan
  4.Kabid. Kawasan Permukiman  III.bDiklatpim Tk.III  2015  Sesuai Jabatan
  5.Kasubag. Umum dan Kepegawaian  IV.a  ADUM  2001  Sesuai Jabatan
  6.Kasubag.Perencanaan Keuangan dan Aset.  IV.a  ADUM  1997  Sesuai Jabatan
  7.Kasi.Perumahan Swadaya  IV.aDiklatpim Tk.IV  2015  Sesuai Jabatan
  8.Kasi. Penataan Kawasan  IV.aDiklatpim Tk.IV  2012  Sesuai Jabatan
  9.Kasi. Pengendalian Kawasan  IV.a  ADUMLA  1999  Sesuai Jabatan
10.Kasi PSUIV.aADUM2000Sesuai Jabatan
  11.  Kasi Sertifikasi dan Registrasi  IV.a  PRAJABATAN  2010Belum mengikuti Diklatpim sesuai Jabatan
Total11   

Tabel 2.2.1.6.Susunan Aparatur Sipil Negara Dinas PerumahanRakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kualaberdasarkan PendidikanFormal Diklat Kepemimpinan.

2.2.1.7. Data Aparatur Sipil Negara Pegawai Negeri Sipil pada Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan permukiman Kabupaten Barito

Kuala.

No.Nama/NIPTempat,Tanggal LahirPangkat/Gol. Ruang/TMTJabatan
1.Ir.H. Achmad Ridho, M.Si   19631023 198903 1 006Banjarmasin,   23 Oktober 1963Pembina Utama Muda/IV.C/01 – 10 – 2009Kepala Dinas
2.Ir.Hj. Mispalah, M.P   19640703 199303 2 004Marabahan,   03 Juli 1964Pembina Tingkat I/IV.b/01 – 04 – 2011Sekretaris
3.Rahmanto, ST   19711209 199603 1 003Barabai,     09 Desember. 1971Pembina/IV.a/01 – 04 – 2017Kabid. Perumahan
4.H. Akhdiyat Sabari, ST   19680822 199603 1 006Marabahan,   17 April 1970Penata Tingkat I/III.d/01 – 10 – 2014Kabid. Kawasan Permukiman
5.H. Asrul Yasin, SE, MM   19680822 199603 1 006Jumbang,   22 Agustus 1968Pembina /IV.a/01 – 04 – 2017Kasubbag. Umum dan   Kepegawaian.
6.Siswan Priawandi, ST   19681028 199503 1 008Buntok,   28 Oktober 1968Penata TK. I/III.d/01 – 10 – 2005Kasi Pengendalian Kawasan.
7.Sumarniwati, SAP     19660519 198603 2 006Marabahan     19 Mei 1966Penata Tk. I/III.d/01 – 04 – 2013Kasubag. Perencanaan, Keuangan   dan Aset.

33

8.Hendra Surya. SST     19720308 199603 1 002Banjarmasin     08 Maret 1972Penata Tk. I/III.d/01 – 10 – 2014Kasi Prasarana Sarana dan   Utilitas.
9.Datmi, ST     19730509 199703 1 008Pulau Sugara, Alalak     09 Mei 1973Penata Tk.I/III.d/01 – 10 – 2015Kasi Penataan Kawasan.
10.Ayu Pratiwi, ST     19860318 200904 2 003Banjarmasin     18 Maret 1986Penata /III.c/01 – 10 – 2014Kasi Perumahan Swadaya.
11.Ery Foniati, ST     19850212 200904 2 006Marabahan     12 Februari 1985Penata Muda TK.I/III.b/01 – 04 – 2013Kasi Sertifikasi dan Registrasi.
12.Linda, SP     19810303 2010 2 024Banjarmasin   03   Maret   1981Penata Muda Tk I/IIIb/01 – 04 – 2014Analis Pembukaan Lahan
13.Zainal Abidin, S.AB     19690923 200604 1 005Barabai   23   September   1969Penata Muda/IIIa/01 – 04 – 2015Pengurus Barang
14.Arbaniansyah     19750812 199703 1 006Berangas Barat, Alalak,     12 Agustus 1975Pengatur TK. I/II.d/01 – 10 – 2015Juru Survey Permukiman   Perumahan.

34

15.Surya Heriyanto     19730730 200604 1 008Marabahan 30 Juli 1973Pengatur/IIc/01 – 04 – 2014Staf PelaksanaPengadministrasi   Umum
16.Taufikurahman     19750514 201212 1 001Barito Kuala     14 Mei 1975Pengatur Muda TK.I/II.b/01 – 04 – 2017Pengelola Gaji
17.Ade Sofyan Mardan     19860120 201212 1 001Marabahan     20 Januari 1986Pengatur Muda TK. I/II.b/01 – 04 – 2017Bendahara.

Tabel 2.2.1.7. Data Aparatur Sipil Negara Pegawai Negeri Sipil pada Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan permukiman Kabupaten Barito Kuala.

35

2.2.2.   Fasilitas Perlengkapan

Fasilitas atau perlengkapan yang dimiliki untuk mendukung pelaksanaan tugas Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman berupa :

1.    Gedung dan Bangunan Kantor belum memiliki.

2.    Peralatan Kantor dan mesin belum memadai.

3.    Jaringan Listrik dan air, telepon belum memadai

4.    Ketiga fasilitas diatas masih memakai Aset Dinas PUPR.

2.3.  Kinerja     Pelayanan     Dinas     Perumahan    Rakyat     dan     Kawasan

Permukiman

Sesuai dengan tugas dan fungsinya sebagai lembaga teknis   di Bidang Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala selama kurun waktu Tahun 2017 – 2022 Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala Kinerjanya melayani :

a.  Melayani     Perbaikan        Rumah     Tidak         Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah, Perbaikan Rumah Akibat Bencana/Relokasi, Bedah Rumah bagi masyarakat miskin, dan melakukan koordinasi dengan pengembang perumahan serta pelayanan pemberian Validasi Site Plan dan Rekomendasi Fietl Banjir.

b.  Melayani Bedah Kampung dan Penataan Kota dalam Rangka penurunan area

Kawasan Kumuh.

c.   Melayani        Prasarana,           Sarana          dan           Utilitas               Umum padaKomplek Perumahan dan Permukiman, registrasi sertifikasi Fasilitas Umum   yang   sudah  diserahkan   oleh   pengembang   kepada  Pemerintah Daerah.

36

Tabel. 2.3.1. Pencapaian kinerja pelayanan Disperkim Kabupaten Barito Kuala

TABEL T – C 23

    No  Indikator kinerja sesuai Tupoksi  Target   NSPKTarg   et   IKKTarget   Indikator   LainnyaTarget Renstra Tahun keRealisasi capaian tahun keRasio capaian pada tahun ke
  2013  2014  2015  2016  2017  2013  2014  2015  2016  2017  2013  2014  2015  2016  2017 
(1)(2)(3)(4)(5)(6)(7)(8)(9)(10)(11)(12)(13)(14)(15)(16)(17)(18)(19)(20)
  1.         2.             3.  Persentase Rumah       Layak Huni.   Persentase Kawasan Permukiman Kumuh.   Persentase Komplek Perumahan  dan Lingkungan Permukiman dengan        PSU yang memadai  –             –         –  –             –         –  –             –         –  –             –         –  –             –         –  –             –         –  –             –         –    88,54 %             –       –  –             –         –  –             –         –  –             –         –                  –         –  100 %             –         –  –             –         –  –             –         –  –             –         –  –             –         –  21,97 %             –         –

Tabel 2.3.2. Anggaran dan Realisasi Pendanaan Pelayanan Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala

T-C.24

    Uraian    Anggaran pada Tahun Ke    Realisasi Anggaran pada Tahun Ke    Rasio antara Realisasi dan   Anggaran Tahun Ke    Rata-Rata   Pertumbuhan
    2018    2019    2020    2021    2022    2018    2019    2020    2021    2022    2018    2019    2020    2021    2022    Anggaran    Realisasi
(1)(2)(3)(4)(5)(6)(7)(8)(9)(10)(11)(12)(13)(14)(15)(16)(17)(18)
Meningkatnya Rumah   Layak Huni.8.605.184.000,007.382.163.000,006.144.296.476,0071,40– 14,21
Menurunnya Kawasan Permukiman Kumuh.7.969.515.000,004.403.889.300,007.495.825.470,0094,06– 44,74
Meningkatnya Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukiman dengan    PSU yang memadai1.965.404.000,003.958.250.000,001.867.658.494,0095,03201,40

38

2.4.    Tantangan dan Peluang Pengembangan Pelayanan Disperkim

a.   Ancaman atau Tantangan, yang dihadapi DISPERKIM antara lain, yaitu :

·     Akses    masyarakat    baik    berpenghasilan    rendah,    maupun

menengah  terhadap  perumahan,  permukiman  dan  penataan kawasan  masih belum sesuai dengan harapan.

·     Terbatasnya   kemampuan   pemerintah   dalam   menyediakan

perumahan dan permukiman bagi  masyarakat berpenghasilan rendah.

·     Peran  aktif  masyarakat  dan  dunia  usaha  dalam  memelihara

Prasarana,  Sarana  dan  Utilitas  Perumahan  dan  Permukiman belum optimal.

·     Mekanisme   kemitraan   yang   efektif   antara   dunia   usaha,

masyarakat dan pemerintah belum terbentuk secara maksimal.

Tabel 2.4.1.  Matriks Ancaman DISPERKIM

NoIndikatorPotensiSkorSkor   Tertimbang
1.Akses          masyarakat          baik   berpenghasilan rendah, maupun menengah terhadap perumahan, permukiman dan penataan kawasan   masih belum sesuai dengan harapan.2541,00
2.Terbatasnya              kemampuan   pemerintah dalam menyediakan perumahan    dan    permukiman2541,00

39

 bagi masyarakat berpenghasilan   rendah.   
3.Peran    aktif    masyarakat    dan   dunia usaha dalam memelihara Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Permukiman belum optimal.2541,00
4.Mekanisme      kemitraan      yang   efektif antara dunia usaha, masyarakat dan pemerintah belum  terbentuk  secara maksimal.2541,00
 Total100 4,00

b.  Peluang, yang tersedia  bagi DISPERKIM, yaitu :

·     Adanya Program Nasional tentang Sejuta Rumah.

·      Adanya Peraturan Menteri PUPR tentang Program KOTAKU (Kota Tanpa kumuh).

·      Adanya  Peraturan  Perundang-undangan  dan  Kebijakan  Pemerintah yang mendukung Peran DISPERKIM dalam Pengentasan Permukiman dan Kawasan Kumuh.

·      Adanya   Penyusunan   masterplan   pembangunan   perumahan   dan permukiman Provinsi Kalimantan Selatan.

Tabel 2.4.2.  Matriks Peluang DISPERKIM

NoIndikatorPotensi   %SkorSkor   Tertimbang
1.Adanya       Program       Nasional   tentang Sejuta Rumah.2551,25

40

2.Adanya Peraturan Menteri PUPR   tentang Program KOTAKU (Kota   Tanpa kumuh).2541,00
3.Adanya  Peraturan  Perundang-   undangan dan Kebijakan Pemerintah yang mendukung Peran DISPERKIM dalam Pengentasan Permukiman dan Kawasan Kumuh.3051,50
4.Adanya Penyusunan masterplan   pembangunan perumahan dan permukiman Provinsi Kalimantan Selatan.2040,80
 Total100 4,55

41

BAB  III

PERMASALAHAN DAN ISU-ISU STRATEGIS DISPERKIM

3.1.  Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi Pelayanan

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman.

Dengan memperhatikan gambaran tugas diuraikan pada BAB II serta dengan memperhatikan permasalahan pembangunan Kabupaten Barito Kuala sebagaimana dimaksud dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten barito Kuala Tahun 2017 – 2022, dan sebagai Satuan Kerja yang memiliki Tugas Pokok melaksanakan pokok dan fungsi serta pelayanan Dinas  Perumahan  Rakyat  dan  Kawasan  Permukiman  (DISPERKIM) sebagaimana Urusan Pemerintahan di bidang Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman yang menjadi Kewenangan Daerah, memiliki tantangan dan permasalahan pokok yang dihadapi dalam pelaksanaan Program Kerja di DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala.

3.1.1. Identifikasi dan Analisa Lingkungan Strategis

Rencana Strategis DISPERKIM Tahun 2017 – 2022 disusun dengan memperhatikan perkembangan lingkungan strategis baik Internal maupun Eksternal DISPERKIM.   Pemahaman terhadap perubahan lingkungan strategis akan mendorong pelaksanaan Program dan Kegiatan DISPERKIM Tahun 2017 – 2022 secara efektif dan efisien dalam mendukung terwujudnya Visi dan Misi RPJMD Kabupaten Barito kuala tahun 2017 – 2022.

3.1.1.1.  Identifikasi dan Analisa Lingkungan Internal

Analisa   lingkungan   Internal   DISPERKIM   Kabupaten Barito Kuala dilakukan untuk mengidentifikasi berbagai kekuatan    yang    tersedia    seperti    Struktur    Organisasi,

Sumberdaya Manusia, Prasarana dan Sarana, serta berbagai

42

kelemahan yang dapat menghambat upaya mewujudkan Tujuan  dan  Sasaran  DISPERKIM  dalam  lima  tahun mendatang yaitu dari 2017 – 2022.

Analisa Lingkungan Internal di DISPERKIM meliputi Identifikasi terhadap kekuatan dan kelemahan yang dimiliki, meliputi :

c.  Kekuatan (Potensi) yang dimiliki DISPERKIM yaitu

:

·       Tersedianya  Peraturan  Perundang-undangan  yang berlaku.

·       Adanya Tugas pokok dan fungsi Organisasi.

·       Tingginya  motivasi  pegawai  dalam  meningkatkan kinerja.

·       Berkembangnya   pengalaman   dalam   pelaksanaan

Program dan Kegiatan.

Tabel 3.3.  Matrik Kekuatan DISPERKIM

No.IndikatorPotensiSkorSkor   Tertimbang
1.Tersedianya Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.3541,40
2.Adanya Tugas pokok dan fungsi Organisasi.3551,75
3.Tingginya       motivasi       pegawai       dalam   meningkatkan kinerja.1530,45
4.Berkembangnya         pengalaman         dalam pelaksanaan Program dan Kegiatan.1540,60
 Total100 4,20

43

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

d.  Kelemahan (kendala) yang ada DI DISPERKIM, yaitu :

·    Belum  memiliki  Gedung  Kantor  sendiri,  sementara masih menumpang Dinas PUPR.

·    Masih   terbatasnya   ASN   PNS   pada   jajaran   Staf

Pelaksana.

·    Masih    terbatasnya   Prasarana,   Sarana   penunjang kinerja aparatur.

·    Terbatasnya jumlah,  cakupan  dan  kelengkapan  data dan sistem informasi untuk menunjang kinerja.

·    Masih     lemahnya     kemampuan     koordinasi     dan komunikasi publik.

·    Belum  sepenuhnya  struktur  organisasi  terisi  sesuai dengan latar belakang pendidikan

Tabel 3.4.  MatrikKelemahan DISPERKIM

  No.  Indikator  Potensi  SkorSkor   Tertimbang
1.Belum memiliki Gedung Kantor   sendiri,     sementara     masih menumpang Dinas PUPR.3041,20
2.Masih  terbatasnya  ASN  PNS   pada jajaran Staf Pelaksana.2040,80
3.Masih  terbatasnya  Prasarana,   Sarana     penunjang     kinerja aparatur.2040,80
     
4.Terbatasnya  jumlah,  cakupan   dan kelengkapan data dan sistem informasi untuk menunjang kinerja.1030,30
5.Masih  lemahnya  kemampuan   koordinasi    dan    komunikasi publik.1030,30
6.Belum    sepenuhnya   struktur   organisasi terisi sesuai dengan latar belakang pendidikan1030,30
 Total100 3,70

3.1.1.2. Identifikasi dan Analisa Lingkungan Eksternal

Identifikasi dan analisa lingkungan eksternal DISPERKIM Kabupaten Barito kuala dilakukan untuk mencatat dan mengkaji peluang yang tersedia dan ancaman yang mungkin muncul dalam mewujudkan Tujuan dan Sasaran DISPERKIM dalam lima tahun mendatang  (2017 – 2022).   Dari hasil Identifikasi dan Analisa Lingkungan Eksternal, peluag dan ancaman yang dihadapi oleh DISPERKIM dalam menjalankan tupoksi adalah sebagai berikut :

b.    Peluang, yang tersedia  bagi DISPERKIM, yaitu :

·     Adanya Program Nasional tentang Sejuta Rumah.

·     Adanya   Peraturan   Menteri   PUPR   tentang   Program

KOTAKU (Kota Tanpa kumuh).

·      Adanya Peraturan Perundang-undangan dan Kebijakan Pemerintah yang mendukung Peran DISPERKIM dalam Pengentasan Permukiman dan Kawasan Kumuh.

·      Adanya      Penyusunan      masterplan      pembangunan perumahan  dan  permukiman  Provinsi  Kalimantan Selatan.

Tabel 3.5.  Matriks Peluang DISPERKIM

    No    IndikatorPotensi   %    SkorSkor   Tertimbang
1.Adanya       Program       Nasional   tentang Sejuta Rumah.2551,25
2.Adanya Peraturan Menteri PUPR tentang Program KOTAKU (Kota Tanpa kumuh).2541,00
3.Adanya  Peraturan  Perundang-   undangan dan Kebijakan Pemerintah yang mendukung Peran DISPERKIM dalam Pengentasan Permukiman dan Kawasan Kumuh.3051,50
4.Adanya Penyusunan masterplan   pembangunan perumahan dan permukiman Provinsi Kalimantan Selatan.2040,80
 Total100 4,55

b.     Ancaman     atau     Tantangan,     yang     dihadapi

DISPERKIM antara lain, yaitu :

·    Akses   masyarakat   baik   berpenghasilan   rendah, maupun menengah terhadap perumahan, permukiman dan penataan kawasan   masih belum sesuai dengan harapan.

·    Terbatasnya      kemampuan      pemerintah      dalam menyediakan perumahan dan permukiman bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

·    Peran  aktif  masyarakat  dan   dunia   usaha   dalam memelihara  Prasarana,  Sarana  dan  Utilitas Perumahan dan Permukiman belum optimal.

·    Mekanisme   kemitraan   yang   efektif   antara   dunia usaha, masyarakat dan pemerintah belum terbentuk secara maksimal.

Tabel 3.6.  Matriks Ancaman DISPERKIM

    No    Indikator    Potensi    SkorSkor   Tertimbang
1.Akses masyarakat baik berpenghasilan rendah, maupun menengah terhadap perumahan, permukiman dan penataan kawasan   masih belum sesuai dengan harapan.2541,00
2.Terbatasnya              kemampuan   pemerintah dalam menyediakan perumahan  dan  permukiman bagi masyarakat berpenghasilan rendah.2541,00
     
3.Peran    aktif    masyarakat    dan   dunia usaha dalam memelihara Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Permukiman belum optimal.2541,00
4.Mekanisme      kemitraan      yang   efektif antara dunia usaha, masyarakat dan pemerintah belum  terbentuk  secara maksimal.2541,00
 Total100 4,00

3.1.2. Keseimbangan Lingkungan Internal dan Eksternal

Berdasarkan hasil Identifikasi Ligkungan Internal berupa kekuatan dan kelemahan DISPERKIM serta Identifikasi Lingkungan Eksternal berupa Peluang dan Ancaman, maka keseimbangan Lingkungan Strategis DISPERKIM menunjukkan bahwa DISPERKIM memiliki Keseimbangan yang positif, yaitu 0,50 untuk Lingkungan Internal dan 0,55 untuk Lingkungan Eksternal.       Kondisi ini mengisyaratkan bahwa DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala diperioritaskan untuk menjaga dan meningkatkan kinerja dengan meningkatkan sarana prasarana dan   ketersediaan SDM yang memadai dalam pelaksanaan Program dan Kegiatan Pembangunan.

Tabel  3.7.    Matriks  Keseimbangan  Lingkungan  Strategis

DISPERKIM

    No    IndikatorSkor   Tertimbang    No    IndikatorSkor   Tertimbang
1.Kekuatan4,201.Peluang4,55
2.Kelemahan3,702.Ancaman4,00
 KESEIMBANGAN0,50 KESEIMBANGAN0,55

Berdasarkan Matriks Keseimbangan   Lingkungan Strategis DISPERKIM tersebut, dalam Tahun 2017 – 2022 Strategi, Kebijakan, Program dan Kegiatan yang akan ditempuh oleh DISPERKIM Kabupaten Barito kuala diprioritaskan untuk Penuntasan Program Nasional Sejuta Rumah dan Rumah Layak huni, Program Kota Tanpa Kumuh atau Pengentasan Perrmukiman dan Kawasan Kumuh, serta Prasarana Sarana dan Utilitas Umum yang memadai.

3.2.  Telaahan Visi, Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala

Daerah terpilih

Didalam  Peraturan Daerah Kabupaten Barito Kuala Nomor 2 Tahun

2018 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017 – 2022 telah ditetapkan Visi dan Misi Kabupaten Barito Kuala yang merupakan Visi dan Misi Bupati dan Wakil Bupati terpilih  Priode Tahun 2017 2022.

Adapun  Visi  Pembangunan  Kabupaten  Barito  Kuala  yang  ingin dicapai lima tahun (2017 – 2022) dapat dirumuskan sebagai berikut :

BATOLA SETARA

Terwujudnya Barito Kuala, Satu Kata Satu Rasa Membangun Desa

Menata Kota Menuju Masyarakat Sejahtera.

Visi Pembangunan Kabupaten Barito Kuala ini diharapkan akan mampu mewujudkan keinginan dan amanat masyarakat dengan tetap mengacu pada pencapaian tujuan nasional, selaras dengan RPJM Nasional 2015 – 2019, RPJMD Provinsi Kalimantan Selatan 2016 – 2021 dan RPJPD Kabupaten Barito Kuala Tahun 2005 – 2025.

Untuk mencapai Visi tersebut diatas, Kabupaten Barito Kuala memiliki 4 (empat) kunci yang harus dilaksanakan yang tertuang dalam Misi Kabupaten Barito Kuala yaitu :

1.     Mengintegrasikan     Infrastruktur     Wilayah     yang     Mendukung

Kemandirian Desa dan Penataan Kota.

2.     Meningkatkan Perekonomian Masyarakat melalui Inovasi Teknologi

Berbasis Pertanian.

3.     Meningkatkan  Kualitas  Ketaqwaan,  Kecerdasan,  Kesehatan  dan

Profesionalitas Sumber Daya Manusia.

4.     Memantapkan   Tata   Kelola   Pemerintahan   yang   Terbuka   dan

Melayani.

Mengingat eratnya kaitan antara Renstra DISPERKIM Kabupaten Barito kuala dengan Dokumen RPJMD 2017 – 2022, maka dalam penyusunannya harus menjadikan Dokumen RPJMD tersebut sebagai acuan atau pedoman artinya Indikator Kinerja Utama DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala harus diarahkan untuk mencapai target Kinerja sesuai dengan kewenangan DISPERKIM yang telah dicantumkan dalam Target Kinerja RPJMD.   Berdasarkan Urusan dan Kewenangan yang dimiliki, dalam rangka pencapaian Misi Pemerintah Kabupaten Barito Kuala,  DISPERKIM  berkontribusi  untuk  mewujudkan  salah  satu  Misi dalam RPJMD sesuai dengan kewenangan yang dimiliki.

Untuk     mewujudkan  Visi,  Misi  Kabupaten  Barito  Kuala  sesuai dengan tugas dan fungsi Dinas Perumahan, Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala bersama-sama dengan 4 (empat) SKPD   Pengampu   lainnya,   lebih   fokus   pada   Misi   Pertama   yaitu

Mengintegrasikan Infrastruktur Wilayah yang Mendukung Kemandirian Desa dan Penataan Kota”. Dengan Sasaran 1. “Meningkatkan Infrastruktur Wilayah, Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Kawasan Permukiman”. Sebagaimana tabel dibawah ini.

Tabel 3.8. Misi, Tujuan dan Sasaran RPJMD

MisiTujuanSasaran
123
Misi 1. Mengintegrasikan Infrastruktur  Wilayah yang          Mendukung Kemandirian Desa dan Penataan Kota.Meningkatkan Infrastruktur Wilayah              yang Mendukung Percepatan Pembangunan  Desa dan  Penataan  Kota yang        Berkualitas Sesuai Tata Ruang.Sasaran 1. Meningkatkan Infrastruktur Wilayah, Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Kawasan Permukiman. Dilaksanakan oleh 5 (empat) SKPD yaitu 1. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, 2. Dinas Perumahan Rakyat dan  Kawasan  Permukiman,  3. Dinas Perhubungan, 4. Dinas Komunikasi dan Informatika dan Dinas 5. Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Sasaran 2. Meningkatnya  Kualitas  dan  Daya Dukung Lingkungan.

Dilihat dari misi, tujuan dan sasaran yang ingin dicapai Pemerintah Kabupaten Barito Kuala di lima tahun berjalan ini, Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten barito Kuala sebagai Dinas

yang baru dibentuk pada Tanggal 31 Desember 2016 dan sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya, untuk mendukung seluruh Misi Bupati Barito Kuala umumnya dan Misi Pertama dan Sasaran Pertama   secara khususnya, Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala mempunyai     Visi Terwujudnya Perumahan dan Kawasan Permukiman yang Layak, Bebas Kumuh dan Nyaman” (RUMAH KAMI LAYAK BEBAS KUMAN).

Startegi-Strategi   yang   telah   ditetapkan   dalam   RPJMD   untuk

sasaran 1 yang ditangani oleh Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan

Permukiman mengisyaratkan :

1.  Peningkatan Ketersediaan Rumah Layak Huni

2.  Penurunan Area Kawasan Kumuh Perumahan dan Permukiman.

3.  Peningkatan Komplek Perumahan dengan PSU yang memadai.

Dari syarat diatas memberikan ruang kepada Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman untuk melaksanakan kegiatan perumahan dan kawasan permukiman yang diembannya dengan memperhatikan SPM  Bidang Perumahan Rakyat.

3.3.  Telaahan  Renstra  Kementerian  PUPR  dan  Renstra  DISPERKIM Provinsi KALSEL

Prioritas Pembangunan Kabupaten Barito Kuala untuk 5 (lima) tahun kedepan  yang  dilakukan  oleh  DSIPERKIM  Kabupaten  Barito kuala  yaitu Meningkatnya Infrastruktur Wilayah, Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan Permukiman yang termasuk dalam Pelayanan Dasar, merujuk pada Agenda Pemerintahan Pusat terkait dengan NAWACITA dengan Visi “Terwujudnya Indonesia yang Berdaulat, Mandiri dan Berkepribadian Berlandaskan Gotong Royong” serta mengacu juga pada Visi Pembangunan Kalimantan Selatan Tahun 2016 – 2021 yaitu “Kalsel Mapan (Mandiri dan Terdepan) Lebih Sejahtera, Berkeadilan, Mandiri dan Berdaya Saing”

Program dan Kegiatan DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala juga mengacu dan selaras dengan Agenda Pembangunan Nasional dan selaras juga dengan Arah Kebijakan Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan yang merupakan cerminan salah satu dari 16 Program Aksi Berdikari dalam Bidang Ekonomi yaitu membangun INFRASTRUKTUR.

3.4. Telaahan Rencana Tata Ruang Wilayah dan Kajian Lingkungan

Hidup Strategis

Berdasarkan Hasil Kajian KLHS, maka permasalahan pokok yang dihadapi Kabupaten Barito Kuala Adalah :

a.    Permasalahan     pembangunan  dan  pertumbuhan     kota-kota  tidak dalam  bentuk  spasial.  Struktur  Ruang  Wilayah  belum  terbentuk dengan baik, sehingga rencana struktur berusaha mengangkat

b.    Pengendalian Pemanfaatan Ruang (Peraturan Zonasi) belum optimal; lahan basah yang dapat dibudidayakan untuk kegiatan Pertanian/Perikanan, perubahan Kawasan Lindung pantai (hutan mangrove) menjadi kawasan budidya perikanan.

c.    Degradasi sungai-sungai dan kanal, menyebabkan banjir tahunan di daerah hulu (Kecamatan Kuripan), air laut hingga ke daerah hulu (pada saat musim kemarau, hingga mencemari sumber air baku), Kualitas Air permukaan dengan tingkat keasaman tinggi, tidak dapat digunakan sebagai air baku untuk kepentingan air bersih dan air minum.

d.    Kondisi  permukaan  tanah  rawa,  tidak  memungkinkan  pengolahan limbah domestik dengan baik, sehingga menyebabkan pencemaran air tanah dan permukaan.

e.    Pelayanan transportasi publik masih rendah.

f.   Intensitas transportasi sungai yang tinggi di Alur Sungai Barito, khususnya transportasi angkutan Batu Bara berpotensi menurunkan kualitas Cagar Alam Pulau Bakut, Pulau Kaget dan Pulau Kembang (Limbah Batu Bara, BBM Kapal, penggerusan, pengaruh negatif terhadap flora dan fauna yang dilindungi).

g.  Kuantitas dan Kualitas Prasarana Perkotaan masih relative rendah terutama pada persampahan, jaringan listrik, drainase, air bersih, limbah dan sanitasi.

h.    Perlunya   pengembangan   dan   perencanaan   induk   (masterplan) ekonomi pembangunan      Kabupaten Barito Kuala, untuk mengakomodasi isu globalisasi dan pasar terbuka, serta Persaingan Ekonomi Regional.  Perencanaan Pembangunan Ekonomi yang belum ada, angka pengangguran yang relative tinggi, dan potensi Kepariwisataan belum berkembang secara optimal.

i.   Persebaran Penduduk yang tidak merata dan Pertumbuhan Penduduk rendah, bahkan cenderung berkurang di beberapa wilayah tertinggi, terjadinya proses migrasi keluar dan urbanisasi.

3.5. Penentuan Isu-Isu Strategis

Berdasarkan atas kondisi terkini dan tantangan bidang perumahan dan permukiman di Kabupaten Barito Kuala, serta mencermati visi dan misi serta Isu Strategis RPJMD Kabupaten Barito kuala yang merujuk kepada DISPERKIM yaituPerumahan dan Kawasan Permukiman, serta memperhatikan Permasalahan berdasarkan Tugas dan Fungsi Pelayanan Disperkim, dapat ditetapkan isu-isu strategis yaitu :

a.   Masih banyaknya jumlah rumah tangga Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) yang menempati Rumah Tidak Layak Huni, dan tidak didukung oleh prasarana, sarana dan utilitas umum yang memadai.

b.   Perumahan   dan   Permukiman   Kumuh   yang   makin   meluas   dan   belum tertangani.

c. Masih   terdapat   beberapa   Kawasan   Permukiman   Kumuh   akibat perkembangan permukiman yang tidak disertai pemenuhan Prasarana, Sarana dan Utilitas lainnya.

d.   Masih rendahnya penataan Fasum Perumahan dan masih rendahnya Fasum

Perumahan yang bersertifikasi.

Isu lainnya yang juga memerlukan perhatian serius untuk lima tahun yang akan datang adalah pentingnya seluruh jajaran ke infrastrukturan untuk terus meningkatkan efesiensi, efektivitas dan produktifitas yang didukung secara optimal oleh jajaran birokrasi melalui reformasi birokrasi yang mengedepankan transparansi dan akuntabilitas birokrasi serta mewujudkan disiplin dan etos kerja yang prima.

Dengan demikian, tantangan pembangunan infrastruktur kedepan adalah bagaimana  untuk  terus  meningkatkan  ketersediaan  infrastruktur  yang berkualitas baik di perkotaan maupun perdesaan dan kinerjanya semakin dapat diandalkan agar daya tarik dan daya saing Kabupaten Barito Kuala dalam konteks Nasional dan global dapat semakin baik, atau SETARA dengan Kabupaten yang lain khususnya dan Provinsi lain pada umumnya.

BAB  IV TUJUAN DAN SASARAN

Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan permukiman Kabupaten Barito kuala sebagai bagian integral dari Pemerintah Kabupaten Barito kuala, yang memiliki Tugas Pokok dan Fungsi dalam Pelaksanaan Pembangunan memiliki peran dan posisi strategi dalam kerangka pencapaian Visi Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Barito Kualayaitu “Terwujudnya Kabupaten Barito Kuala Satu Kata Satu Rasa Membangun Desa Menata Kota Menuju Masyarakat sejahtera”sebagaimana tertuang dalam RPJMD Kabupaten Barito Kuala 2017 – 2022 Nomor 2 Tahun 2018.

Sesuai pasal 272 Undang-Undang 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, Perangkat Daerah diwajibkan menyusun Rencana Strategis dengan berpedoman pada RPJMD Kabupaten Barito Kuala.  Rencana Strategis tersebut memuat Visi, Misi, Tujuan, Sasaran, Program dan Kegiatan Pembangunan Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Kabupaten Barito Kuala,    yang ditujukan dan diarahkan untuk mendukung Visi dan Misi Daerah yang telah ditetapkan.

Mengingat eratnya kaitan antara Renstra DISPERKIM Kabupaten Barito Kula dengan RPJMD 2017 – 2022, maka dalam penyusunannya harus menjadikan RPJMD sebagai acuan yang menjadi benang merah setiap Indikator Kinerja DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala sesuai dengan kewenangan DISPERKIM yang telah dicantumkan  dalam  target  Kinerja  RPJMD  dan  DISPERKIM  juga  ikut  berkontribusi untuk mewujudkan seluruh Misi dalam RPJMD.

Mencermati  keempat  misi  Pembangunan  Daerah,  peran  DISPERKIM  dominan pada Misi Pertama dengan Tujuan RPJMD adalah “Meningkatkan Infrastruktur Wilayah yang mendukung percepatan Pembangunan Desa dan Penataan Kota yang berkualitas sesuai tata ruang”  dan  Sasaran  RPJMD  yang  menjadi Benang Merah nya adalah “ Meningkatnya Infrastruktur Wilayah, Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahn dan Kawasan Permukiman”   Dalam Sasaran RPJMD ini ada 2 (dua) SKPD yang terkandung didalamnya yaitu untuk “Meningkatnya Infrastruktur  Wilayah”  menjadi  kewenangan  SKPD  Dinas  Pekerjaan  Umum  dan

Penataan Ruang, sedangkan untuk “Prasarana, Sarana dan Utilitas Perumahan dan

56

Kawasan Permukiman” menjadi kewenangan DISPERKIM.  Peran penting DISPERKIM dalam Sasaran ini adalah untuk melakukan pembangunan dibidang Perumahan dan Kawasan Permukiman yang berkolaborasi dengan Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, SKPD terkait, Dunia Usaha, Pengembang dan Komunitas lainnya dalam rangka percepatan Membangun Desa dan Menata Kota menuju Masyarakat Sejahtera.

4.1.  Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah DISPERKIM

Memperhatikan dan mengacu pada Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pemerintah Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017 – 2022, maka ditetapkan Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran yang akan dicapai DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala dalam lima tahun kedepan untuk mendukung Visi dan Misi Kabupaten adalah sebagai berikut :

Tabel   4.1.1   Visi,   Misi,   Tujuan   dan   Sasaran   Renstra   DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017 2022

VisiMisiTujuanSasaran
Terwujudnya Perumahan dan  Kawasan Permukiman yang     layak, bebas  kumuh dan nyaman. (RUMAH KAMI LAYAK BEBAS KUMAN)1.Meningkatkan Perumahan yang Layak huni bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah, baik di Perkotaan maupun di Perdesaan.1.Meningkatkan Rumah        Layak Huni1.  Meningkatnya Rumah       Layak Huni.
  2.Meningkatkan Lingkungan Kawasan Perumahan dan Permukiman yang bebas kumuh baik di Perkotaan maupun Perdesaan.  2.Menurunkan kawasan permukiman kumuh  2.Menurunnya Kawasan Permukiman Kumuh

57

    
    3.Meningkatkan PSU Perumahan dan PSU Permukiman yang memadai.    3.Meningkatkan Komplek Perumahan    dan Lingkungan Permukiman dengan PSU yang memadai    3.Meningkatnya Komplek Perumahan       dan Lingkungan Permukiman dengan   PSU   yang memadai

58

Tabel 4.1.2. Evaluasi Capaian Indikator Kinerja

  No  TUJUANINDIKATOR   TUJUANFORMULASI   TUJUAN  SASARANINDIKATOR   SASARAN  FORMULASI SASARAN  PENCAPAIAN KINERJA TAHUNKATAGORE CAPAIAN 2019
(1)(2) (3)(4)(5) 2017   (7)2018   (7)2019   (8) 
1.  Meningkatk an Rumah Layak HuniPersentase Rumah Layak huni  Jumlah Rumah Layak Huni Jumlah            X 100% Seluruh Rumah di Kabupaten Barito KualaMeningkat nya Rumah Layak Huni.Persentase Rumah Layak huni  Jumlah Rumah Layak Huni X 100% Jumlah Seluruh Rumah di Kabupaten Barito Kuala87,84 %88,76 %100 %Sangat   Baik
2.  Menurunka n    kawasan permukima n kumuhPersentase Kawasan Permukiman KumuhJumlah Kawasan Permukiman Kumuh yang ditangani Jumlah            X 100% kawasan kumuh di Kab. Barito Kuala (Deliniase Kabupaten)Menurunn ya Kawasan Permukim an  KumuhPersentase Kawasan Permukima n Kumuh  Jumlah Kawasan Permukiman Kumuh yang ditangani X 100%100 %90 %100 %Sangat   Baik

59

      Jumlah Kawasan Kumuh Di Kab. Barito Kuala.    
3.  Meningkatk an Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukima n      dengan PSU     yang memadaiPersentase n Komplek Perumahan dan Permukiman dengan PSU yang memadai.Jumlah Komplek Perumahan dengan PSU yang  memadai X 100% Jumlah seluruh Komplek Perumahan di Kab. BatolaMeningkat nya Komplek Perumaha n           dan Lingkunga n Permukim an  dengan PSU   yang memadaiPersentase Komplek Perumahan dan Permukima n      dengan PSU     yang memadai.Jumlah Komplek Perumahan Dengan PSU yang memadai X 100% Jumlah Seluruh Komplek Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %6,49 %160 %Sangat Baik

60

Tabel 4.1.3. Sasaran Program dan Indikator Program Jangka Menengah   Pelayanan Disperkim.

Tabel T-C.25.

NoTUJUANINDIKATOR   TUJUANSASARANINDIKA   TOR SASARA NSASA RAN PRO GRA MINDIK ATOR PROG RAMFORMULASI PROGRAM    KOND ISI AWALTARGET KINERJA TUJUAN/SASARAN PADA   TAHUN KE
  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  (6)  (7)  (8)  (9)2018 (7)2019 (8)2020 (9)2021 (10)2022 (11)
                        1.                    Meningkat kan Rumah Layak Huni                      Persentase Rumah Layak huni                      Meningkatny a Rumah Layak Huni.                      Persentas e Rumah Layak huniMening katnya Keterse diaan Rumah Swada ya yang Layak huniPersentas e  Rumah Swadaya yang Layak Huni  Jumlah Rumah Swadaya yang Layak Huni X    100% Jumlah Seluruh Rumah Swadaya di Kabupaten Barito Kuala87,85 %88,76 %89,01 %89,70 %90,63 %90,94 %
Mening katnya Keterse diaan Rumah umum dan komers il  yang tertataPersentas e Peningka tan rumah umum dan komersil yang tertata    Jumlah Rumah umum dan komersil yang tertata              X 100% Jumlah Seluruh Rumah umum dan komersil di Kabupaten Barito Kuala0 %100%100%100%100%100%

61

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

                                        2.                                  Menurunk an kawasa n permuki man kumuh                                      Persentase Kawasan Permukiman Kumuh                                    Menurunnya Kawasan Permukiman Kumuh                                    Persentas e Kawasan Permuki man KumuhMenur unnya Area Kawas an kumuh pada Wilaya h Strategi s dan Cepat Tumbu h Perkota anPersentas e Penuruna n Area Kawasan Kumuh Wilayah Strategis dan Cepat Tumbuh Perkotaa n  Jumlah Kawasan Kumuh yang ditangani pada Wilayah Strategis dan Cepat Tumbuh Perkotaan X 100% Jumlah Seluruh Kawasan Kumuh Di Perkotaan.100 %90 %75 %50 %25 %25 %
Menur unnya Area Kawas an Kumuh Wilaya h Perdesa anPersentas e Penuruna n Area Kawasan Kumuh Wilayah Perdesaa n.  Jumlah Kawasan Permukiman Kumuh yang   ni pada ditanga Wilayah Perdesaan X 100% Jumlah seluruh Kawasan Kumuh Di Perdesaan.0 %90 %75 %50 %25 %25 %

62

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

                        3.        Meningkat kan Komple k Peruma han dan Lingkun gan Permuki man dengan PSU yang memad ai                    Persentase Komplek Perumahan dan Permukiman dengan PSU yang memadai.                Meningkatny a  Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukiman dengan PSU yang memadai              Persentas e Komplek Perumah an dan Permuki man dengan PSU yang memadai .Mening katnya Peruma han dan Permuk iman dengan PSU yang TertataPersentas e Peningka tan Komplek Perumah an  dan Permuki man dengan PSU yang tertata.Jumlah Komplek Perumahan Dengan PSU yang memadai X 100% Jumlah Seluruh Komplek Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %3 %6 %9 %12 %15 %
Mening katnya Kompl ek Peruma han yang memili ki Patok Fasum berserti fikat.Persentas e Komplek Perumah an yang dipasang Patok Fasum Bersertifi kat.Jumlah Komplek Perumahan Yang dipasang patok fasum bersertifikat X 100% Jumlah Seluruh Fasum yang bersertifikat Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %2 %4 %6 %8 %10 %

63

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

Tabel 4.1.4. Sasaran Kegiatan dan Indikator kegiatan Jangka Menengah   Pelayanan Disperkim.

Tabel T-C.25.

      No      TUJU AN  INDIK ATOR TUJUA N      SASA RAN  INDIK ATOR SASAR AN    SASA RAN PROG RAMIND IKA TO R PR OG RA M    SASAR AN KEGIA TAN    INDIKA TOR KEGIA TAN      FORMULASI KEGIATAN      KONDI SI AWAL      TARGET KINERJA TUJUAN/SASARAN PADA TAHUN KE
  (1)  (2)  (3)  (4)  (5)  (6)  (7)  (8)    (9)2018   (7)2019   (8)2020   (9)2021   (10)2022 (11) 
1.Meningka tkan Rumah Layak HuniPersent ase Rumah Layak huniMenin gkatn ya Ruma h Layak Huni.Persent ase Rumah Layak huniMening katnya Keterse diaan Rumah Swada ya yang Layak huniPers entas e Rum ah Swa daya yang Laya k HuniMelaksa nakan Rehabilit asi Rumah tidak layak huni bagi MBR.Jumlah Rumah tidak layak huni yang direhab lantai, dinding dan atap (DAK).  Jumlah Rumah Swadaya yang direhab X  100% Jumlah Seluruh Rumah Swadaya di Kabupaten Barito Kuala87,85 %88,34 %88,84 %89,33 %89,83 %90,32 %

64

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

       Melaksa nakan Rehab berat Rumah Tidak Layak huni bagi MBRJumlah Rumah Tidak Layak huni yang direhab berat bagi MBR (Bedah Rumah)  Jumlah Rumah Swadaya yang dbedah X  100% Jumlah Seluruh Rumah Swadaya di Kabupaten Barito Kuala87,85 %87,89 %87,93 %87,98 %88,02 %88,06 %
  Melaksa nakan Pembang unman Rumah akibat Bencana AlamJumlah Rumah yang dibangun Akibat Bencana Alam  Jumlah Rumah korban bencana yang ditangani X  100% Jumlah total Rumah korban akibat bencana di Kabupaten Barito Kuala87,85 %87, %87,%87,  %87,   %88,547 %
  Melaksa nakan Pembang unan Rumah akibat RelokasiJumlah Rumah yang dibangun akibat Relokasi  Jumlah Rumah penerima fasilitasi atas penguasaan tanah atau bangunan + Subsidi uang sewa + Rumah layak huni X  100% Jumlah Seluruh Rumah terkena relokasi Program Pemerintah Daerah yang memenuhi kriteria penerima pelayanan.87,85 %88,545 %88,549 %88,552 %88,556 %88,560 %

65

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

     Mening katnya Rapat Koordi nasi dengan para penge mbang terkait Keterse diaan Rumah umum dan komers il  yang tertataPers entas e Rapa t Koor dina si ruma h umu m dan kom ersil yang tertat aMelaksa nakan monitori ng     dan evaluasi ke Komplek Perumah an baru dengan Para Pengemb ang Perumah an Umum dan Komersil terkait pemberia n Validasi banjir dan Rekome ndasi Field Banjir.Jumlah Komplek Perumah an baru yang dimonito ring dan dievaluas i terkait dengan pengend alian dan Pengawa san pemberia n Validasi Site Plan dan Rekome ndasi Field Banjir.    Jumlah komplek Perumahan baru yang dimonitoring Dan Evaluasi             X  100% Jumlah Seluruh Komplek Perumahan Baru Di Kabupaten Barito Kuala.77 Komple k87 Komplek97 komplek107 Komplek117 Komplek127 Komplek
2.Menuru nkan kawasa n permuk iman kumuhPersent ase Kawasa n Permuk iman KumuhMenu runny a Kawa san Perm ukima n Kumu hPersent ase Kawasa n Permuk iman KumuhMenur unnya Area Kawas an kumuh pada Wilaya h Strategi s dan Cepat Tumbu hPers entas e Area Kaw asan Kum uh Wila yah Strat egis dan CepaMelaksa nakan Pembang unan dan Penataan Infrastru ktur Wilayah Kumuh KOTAK UJumlah Wilayah Kumuh Perkotaa n pada KOTAK U yang dibangun dan ditata Jalan make over, PAH,    Luasan Permukiman Kumuh yang tertangani X  100% Luas Permukiman Kumuh Perkotaan Di Kabupaten Barito Kuala30,79 Ha3,08 Ha7,69 Ha15,40 Ha23,10 Ha30,79 Ha

66

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

     Perkota ant Tum buh Perk otaa n Jamban keluarga, ruang terbuka publik, dan Sarana persamp ahan.       
Menur unnya Area Kawas an Kumuh Wilaya h Perdesa anPers entas e Area Kaw asan Kum uh Wila yah Perd esaa n.Melaksa nakan Pembang unan dan Penataan Infrastru ktur Wilayah Kumuh Perdesaa nJumlah kawasan kumuh Perdesaa n yang dibangun Infrastru ktur dan ditata.Jumlah Kawasan Kumuh yang ditangani pada wilayah Perdesaan X  100% Jumlah seluruh kawasan kumuh Di Perdesaan.220,34 Ha22,03 Ha55,09 Ha110,17 Ha165,26 Ha220,34 Ha
3.Mening katkan Kompl ek Perum ahan dan Lingku ngan Permu kiman dengaPersen tase Kompl ek Perum ahan dan Permu kiman denga n PSU yangMeni ngka tnya Kom plek Peru maha n dan Lingk unga nPersen tase Kompl ek Perum ahan dan Permu kiman denga n PSU yangMening katnya Peruma han dan Permuk iman dengan PSU yang TertataPers entas e Kom plek Peru mah an dan Per muki man deng an PSUMelaksa nakan Pembang unan Jalan Komplek Perumah anJumlah Komplek Perumah an yang dibangu n jalan yang memada i.Jumlah Komplek Perumahan dengan PSU jalan yang memadai X  100% Jumlah Komplek Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %2 Komplek15 Komplek25 Komplek35 Komplek50 Komplek

67

 n PSU yang mema daimema dai.Perm ukim an deng an PSU yang mem adaimema dai. yang tertat aMelaksa nakan Pembang unan Jaringan Air Bersih pada Komplek Perumah anJumlah Komplek Perumah an yang dibangu n Jaringan Air bersih.Jumlah Komplek Perumahan yang Dibangun Jaringan air bersihi X  100% Jumlah Komplek Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %2 Komplek15 Komplek25 Komplek35 Komplek50 Komplek
  Melaksa nakan Pembang unan Penerang an Jalan Umum pada Komplek Perumah an.  Jumlah Komplek Perumah an yang dibangu n Peneran gan Jalan Umum.  Jumlah Komplek Perumahan yang Dibangun PJU X  100% Jumlah Komplek Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %2 Komplek15 Komplek25 Komplek35 Komplek50 Komplek

68

       Melaksa nakan Pembang unan Drainase pada Komplek Perumah an.Jumlah Komplek Perumah an yang dibangu n Drainase .Jumlah Komplek Perumahan yang Dibangun Drainase X  100% Jumlah Komplek Perumahan Di Kabupaten Barito Kuala0 %2 Komplek15 Komplek25 Komplek35 Komplek50 Komplek
Melaksa nakan Pembang unan /Rehabili tasi Sarana Prasaran a Areal Pemaka man.Jumlah areal yang dibangun /direhab dan ditata jalan, kaplinga n, tempat parkir dan penanam an pohon peneduh.Jumlah areal pemakaman Yang dibangun/direhab X  100% Jumlah  seluruh Areal pemakaman pada permukiman Di Kabupaten Barito Kuala.01 Areal2 Areal3 Areal4 Areal5 Areal

69

     Mening katnya Kompl ek Peruma han yang memili ki Sertifik at FasumPers entas e Kom plek Peru mah an yang dipa sang Pato k Fasu m Bers ertifi kat.Melaksa nakan Pemasan gan Patok pada Fasilitas Umum/F asilitas Khusus yang bersertifi kat pada Komplek Perumah anJumlah Komplek Perumah an yang dipasang Patok pada Fasilitas Umum/F asilitas Khusus yang bersertifi kat.Jumlah Komplek Perumahan  yang dipasang Patok pada Fasum/Fasus Bersertifikat X  100% Jumlah  seluruh komplek perumahan Di Kabupaten Barito Kuala.0 %2 Komplek15 Komplek25 Komplek35 Komplek50 Komplek

70

BAB  V

STRATEGIS DAN ARAH KEBIJAKAN

Rencana Strategis (Renstra) merupakan rumusan untuk mewujudkan Tujuan dan Sasaran yang dirancang secara konseptual, analitis, relastis, rasional dan komprehensif,  langkah-langkah  menyusunnya  memperhatikan  berbagai pertimbangan dan arah kebijakan dengan mengacu pada RPJMD 2017 – 2022.

Strategi dan Kebijakan Pembangunan dalam aspek kewilayahan menciptakan bentuk struktur ruang melalui pembangunan sistem penanganan infrastruktur baik primer jalan, pengairan maupun perumahan dan permukiman, guna mewujudkan pola pemanfaatan ruang yang serasi dan seimbang, mendukung sektor-sektor ekonomi (lingkup Pertanian, Industri dan Pariwisata), serta Sumberdaya Manusia (Pendidikan dan Kesehatan) sehingga berkembang secara terintegrasi, sesuai potensi dan daya dukung sumber daya alam, sumber daya buatan dan sumber daya manusia yang ada atau yang yang akan dikembangkan.

Pembangunan   Imfrastruktur   Wilayah   bertujuan   agar   masyarakat   dapat

menikmati hasil Pembangunan yang merupakan Pelayan Dasar bagi masyarakat terutama Prasarana dan Sarana sumberdaya air, jalan dan Jembatan, Prasarana dan Sarana Cipta Karya, Prasarana dan Sarana Perumahan dan Permukiman serta lingkungan bersih, sehat, dan indah tanpa kumuh, dalam rangka meningkatkan kualitas, derajat hidup dan kesejahteraan masyarakat tanpa mengesampingkan masalah   kelestarian   sumber   daya   alam   dan   keserasian   lingkungan   hidup. Keberhasilan dalam pembangunan tersebut diharapkan dapat memberikan arah pertumbuhan wilayah dan pola tata ruang untuk turut menggerakkan pertumbuhan perekonomian daerah serta mendorong kegiatan disektor Riil lainnya, yang akhirnya dapat membuka kesempatan kerja dan berusaha bagi masyarakat Kabupaten Barito Kuala Khususnya dan Provinsi Kalimantan Selatan pada umumnya.

Untuk merumuskan Strategi dan Kebijakan DISPERKIM, yang perlu diperhatikan adalah kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman/tantangan dalam mengembangkan kelembagaan secara menyeluruh, untuk itulah perlu dilakukan analisis terhadap faktor-faktor tersebut.

Analisa  Lingkungan  internal  dan  eksternal  tentang  kekuatan  dan  kelemahan serta peluang dan ancaman bagi DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala dalam lima tahun mendatang (2017 – 2022) yang telah dijelaskan pada BAB sebelumnya, sekarang akan dianalisa dengan Analisa Swot untuk mengetahui Strategi dan Kebijakan yang paling tepat dalam peningkatan Kinerja DISPERKIM.

Strategi diperlukan untuk memperjelas arah dan tujuan pengembangan dan peningkatan kinerja DISPERKIM dalam mengemban tugas dan kewenangannya, DISPERKIM harus memiliki acuan langkah agar pelaksanaan tugas tetap berada pada koridor yang ditetapkan dan hasilnya dapat dirasakan secara nyata baik oleh aparatur maupun masyarakat, karena itu penentuan Strategi yang tepat menjadi sangat penting.

Pengembangan dan Peningkatan Kinerja DISPERKIM yang dilaksanakan memiliki

harapan-harapan masa depan yang ingin dicapai, dengan bertitik tolak pada kondisi internal dan eksternal yang beranekaragam.   Strategi merupakan suatu respon terhadap  tujuan  yang  akan  menjadi  rujukan  dari  seluruh  kebijakan, program  dan kegiatan yang dikeluarkan dalam penyelenggaraan pemerintahan, selain itu strategi yang   disusun   harus   sesuai   pula   dengan   kebijakan   dan   tujuan   pembangunan Kabupaten Barito Kuala secara keseluruhan.   Strategi-Strategi tersebut dilakukan dengan tabulasi silang terhadap faktor-faktor internal dan eksternal.

Berikut  ini  beberapa  analisis  lingkungan  strategis  yang  terdiri  dari  Analisis

Lingkungan Internal (ALI) dan Analisis Lingkungan Eksternal (ALE).

5.1. Analisis Lingkungan Internal (ALI)

a.   Kekuatan (Strength-S)

1)  Tersedianya Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.

2)  Adanya Tugas pokok dan fungsi Organisasi.

3)  Tingginya motivasi pegawai dalam meningkatkan kinerja.

4)  Berkembangnya pengalaman dalam pelaksanaan Program dan Kegiatan.

2.   Kelemahan (Weakness-W)

·    Belum memiliki Gedung Kantor sendiri, sementara masih menumpang

Dinas PUPR.

·    Masih terbatasnya ASN PNS pada jajaran Staf Pelaksana.

·    Masih terbatasnya Prasarana, Sarana penunjang kinerja aparatur.

·    Terbatasnya   jumlah,   cakupan   dan   kelengkapan   data   dan   sistem informasi untuk menunjang kinerja.

·    Masih lemahnya kemampuan koordinasi dan komunikasi publik.

·    Belum   sepenuhnya   struktur   organisasi   terisi   sesuai   dengan   latar belakang pendidikan

5.2.   Analisis Lingkungan Eksternal (ALE)

a)    Peluang (Oppurtunities-O)

1)  Adanya Program Nasional tentang Sejuta Rumah.

2)  Adanya Peraturan Menteri PUPR tentang Program KOTAKU (Kota

Tanpa kumuh).

3)  Adanya Peraturan Perundang-undangan dan Kebijakan Pemerintah yang mendukung Peran DISPERKIM dalam Pengentasan Permukiman dan Kawasan Kumuh.

4) Adanya Penyusunan masterplan pembangunan perumahan dan permukiman Provinsi Kalimantan Selatan.

b)    Tantangan /Ancaman (Theats-T)

1)  Akses  masyarakat  baik  berpenghasilan  rendah,  maupun menengah terhadap perumahan, permukiman dan penataan kawasan  masih belum sesuai dengan harapan.

2) Terbatasnya kemampuan pemerintah dalam menyediakan perumahan dan permukiman bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

3)  Peran aktif masyarakat dan dunia usaha dalam memelihara Prasarana,  Sarana  dan  Utilitas  Perumahan  dan  Permukiman belum optimal.

4)  Mekanisme  kemitraan  yang  efektif  antara  dunia  usaha, masyarakat dan pemerintah belum terbentuk secara maksimal.

Berdasarkan   keempat   strategi   tersebut   hasil   interaksi   faktor   dapat dijelaskan dengan menggunakan table sebagai berikut :

INTERNAL                         EKSTERNAL KEKUATAN (S)   1)  Tersedianya Peraturan Perundang- undangan yang berlaku. 2)  Adanya Tugas pokok dan fungsi Organisasi. 3)  Tingginya motivasi pegawai dalam meningkatkan kinerja. 4)  Berkembangnya pengalaman dalam pelaksanaan Program dan Kegiatan. KELEMAHAN (W) 1) Belum            memiliki Gedung Kantor sendiri, sementara masih menumpang Dinas PUPR. 2)  Masih terbatasnya ASN PNS pada jajaran Staf Pelaksana. 3) Masih       terbatasnya Prasarana, Sarana penunjang kinerja aparatur. 4) Terbatasnya   jumlah, cakupan dan kelengkapan data dan sistem informasi untuk menunjang kinerja. 5) Masih           lemahnya kemampuan koordinasi               dan komunikasi publik. 6) Belum      sepenuhnya struktur organisasi terisi sesuai dengan latar belakang pendidikan PELUANG (O) 1) Adanya       Program Nasional tentang Sejuta Rumah. STRATEGI S + O 1)Optimalkan aparatur yang ada untuk koordinasi        dengan STRATEGI  W + O 1) Sediakan         gedung kantor untuk kenyamanan kerja dan    

Tabel    5.1.        Analisa    Lingkungan    Strategi    DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala

2) Adanya     Peraturan Menteri  PUPR tentang Program KOTAKU (Kota Tanpa kumuh).

3)  Adanya       Peraturan

Perundang-

undangan             dan

Kebijakan

Pemerintah        yang mendukung      Peran DISPERKIM      dalam Pengentasan Permukiman        dan Kawasan Kumuh.

4)  Adanya  Penyusunan masterplan pembangunan perumahan          dan permukiman Provinsi Kalimantan Selatan.

para pengembang Perumahan, sehingga berada pada Visi yang sama melalui rapat- rapat koordinasi.

2)   Tingkatkan

koordinasi dengan Pemerintah Pusat untuk berkolaborasi dalam menuntaskan penanganan kawasan kumuh   pada KOTAKU.

3)   Tingkatkan

Koordinasi  dan  buat usulan-usulan perencanaan pengentasan perumahan            dan permukiman    kumuh melalui         anggaran APBD,   Provinsi   dan Pusat.

4)   Pengembangan  SDM yang             didukung apresiasi    pemangku kepentingan      untuk meningkatkan Pembangunan     PSU Perumahan           dan Kawasan

Permukiman         dan

pengentasan permukiman kumuhberdasarkan

kemudahan koordinasi dengan para pengembang.

2) Susun analisis jabatan dan   Evaluasi   jabatan guna            memenuhi kurangnya      Aparatur dalam                 rangka meningkatkan pelaksanaan Pengembangan Perumahan             dan pelaksanaan   Program KOTAKU.

2)   Usulkan         anggaran sesuai          kebutuhan untuk     meningkatkan sarana  dan  prasarana kerja                     untuk mendukung Pengentasan Perumahan             dan Permukiman Kumuh.

5)   Buat       usulan-usulan strategis               untuk Pengembangan Perumahan             dan Permukiman       sesuai masterplan       Provinsi Kalimantan Selatan

75

 masterplan    Provinsi Kalsel. 
TANTANGAN (T) 1)  Akses      masyarakat baik   berpenghasilan rendah,         maupun menengah   terhadap perumahan, permukiman        dan penataan     kawasan masih  belum  sesuai dengan harapan. 2)  Terbatasnya kemampuan pemerintah      dalam menyediakan perumahan          dan permukiman       bagi masyarakat berpenghasilan rendah. 3)  Peran                   aktif masyarakat          dan dunia   usaha   dalam memelihara Prasarana,      Sarana dan                  Utilitas Perumahan          dan Permukiman    belum optimal. 4)  Mekanisme kemitraan yang efektif antara dunia usaha, masyarakat dan pemerintah belum terbentuk secara maksimal.STRATEGI S + T 1) Tata Perkotaan dan Perdesaan dari kekumuhan dengan 7 + 1 Indikator Kumuh dengan        kolaborasi Pemerintah        Pusat, Provinsi    dan    SKPD terkait                     dan manfaatkan sosialisasiuntuk menghimbau masyarakat  agar  ikut serta     menata     dan mengendalikan kualitas      lingkungan dan               bangunan permukiman      sesuai peraturan perundang- undangan             yang berlaku. 2)Tingkatkan   koordinasi dengan                   Para Pengembang,      dunia usaha      atau      pihak ketiga untuk ikut serta dalam    pembangunan perumahan             bagi masyarakat berpenghasilan rendah.     2)  Tingkatkan pendekatan dengan masyarakat, dan dunia usaha untuk sama- sama   berperan   aktifSTRATEGI W + T 1) Bangun gedung Kantor Disperkim, untuk lebih eksis dalam pelayanan perumahan, permukiman            dan penataan kawasan.     2)   Penuhi   sarana    dan prasarana             untuk meningkatkan   kinerja pelayanan      terhadap masyarakat berpenghasilan rendah. 3) Tingkatkan koordinasi dengan  masyarakat dan dunia usaha untuk berperan aktif dalam memelihara prasarana sarana dan utilitas perumahan dan permukiman. 4)       Lakukan       analisis jabatan untuk meningkatkan aparatur Disperkim sesuai kebutuhan sehingga dapat membentuk mekanisme kemitraan secara maksimal.

76

dalam memelihara dan menata Prasarana, Sarana dan Utilitas perumahan dan permukiman.

3) Ikutkan dalam Diklat dan Bintek bagi Aparatur untuk meningkatkan

keahlian               dalam mengefektifkan kemitraan           antara dunia                  usaha, masyarakat             dan pemerintah          untuk pengembangan

perumahan.

Dari Analisis tersebut diatas diperoleh data dan informasi yang terpadu dan mudah diakses, membantu masyarakat berfartisifasi dalam perencanaan dan pembangunan daerah.  Strategi dan Kebijakan yang akan ditempuh oleh DISPERKIM Tahun 2017 – 2022 untuk mewujudkan Visi dan Misi, tujuan dan

sasaran adalah sebagai berikut :

77

Tabel 5.2. Tujuan, Sasaran, Strategi dan  Kebijakan Renstra Disperkim Kabupaten Barito Kuala 2017 2022

Tabel T-C.26

VISI RPJMD                        : Terwujudnya Kabupaten Barito Kuala Satu Kata Satu Rasa Membangun Desa Menata Kota  Menuju Masyarakat Sejahtera.
MISI PJMD                        :   Meningkatkan Infrastruktur Wilayah yang mendukung Percepatan Pembangunan Desa dan   Penataan Kota yang Berkualitas sesuai Tata Ruang.
VISI RENSTRA PERKIM   : Terwujudnya Perumahan dan Permukiman  yang Layak Bebas Kumuh dan   Nyaman (Rumah Kami Layak, Bebas Kuman).
MISI RENSTRA PERKIM    : Meningkatkan Perumahan yang Layak huni bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah, baik di Perkotaan maupun di Perdesaan. – Meningkatkan  Lingkungan Kawasan Perumahan dan Permukiman yang bebas kumuh baik di Perkotaan maupun Perdesaan. – Meningkatkan  PSU  Perumahan dan PSU  Lingkungan Permukiman yang memadai.
Tujuan Renstra PerkimSasaran Renstra PerkimStrategiArah Kebijakan
Meningkatkan  Rumah  Layak HuniMeningkatnya           Rumah Layak Huni.Peningkatan   Kualitas   dan Kuantitas    Rumah    Layak huni dan terjangkau.-Meningkatkan kualitas rumah    Layak  Huni  bagi MBR. – Meningkatkan Kuantitas Rumah Layak huni dan Terjangkau.

78

    
Menurunkan              kawasan permukiman kumuhMenurunnya              Kawasan Permukiman  KumuhPenurunan  Area  Kawasan Kumuh Perumahan dan Permukiman pada wilayah cepat tumbuh Perkotaan dan     Kawasan Kumuh Perdesaan.– Menurunkan Area Kawasan kumuh pada Wilayah Strategis dan Cepat tumbuh pada Perkotaan. – Menurunkan Area Kawasan Kumuh pada Wilayah Permukiman Perdesaan
Meningkatkan            Komplek Perumahan   dan Lingkungan Permukiman  dengan  PSU yang memadaiMeningkatnya            Komplek Perumahan   dan Lingkungan Permukiman  dengan  PSU yang memadaiPeningkatan           Komplek Perumahan  dan Lingkungan Permukiman yang memadai-Meningkatkan             PSU Komplek        Perumahan yang memadai   –        Meningkatkan       PSU Lingkungan Permukiman yang memadai.

79

Tabel 5.3.  Sasaran, Strategi dan Arah Kebijakan Renstra DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala 2017  2022

    SASARANINDIKATOR SASARAN (KINERJA UTAMA)  KONDISI AWAL  TARGET CAPAIAN (Tahun ke-)KONDISI AKHIR  STRATEGIARAH KEBIJAKAN
  1  2  3  4  5   
          Meningkatnya  Rumah Layak Huni          Persentase Rumah Layak huni87,84 %88,76 %89,01 %90,63 %91,56 %92,49  %92,49  %      Peningkatan Kualitas dan Kuantitas Rumah Layak huni dan terjangkau.-Meningkatkan  kualitas rumah Layak Huni bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah. -Meningkatkan Kuantitas   Rumah Layak huni dan Terjangkau.
            Menurunnya Kawasan Permukiman Kumuh              Persentase Kawasan Permukiman Kumuh                  100 %                  90%                  75%                  50%                  25%                  25%                  0%Penurunan Area Kawasan Kumuh Perumahan  dan Permukiman pada       wilayah cepat     tumbuh Perkotaan    dan Kawasan Kumuh Perdesaan.–  Menurunkan Area Kawasan kumuh pada Wilayah Strategis dan Cepat tumbuh pada Perkotaan. –   Menurunkan Area Kawasan Kumuh pada Wilayah Permukiman Perdesaan

80

    Meningkatnya Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukiman dengan PSU yang memadai    Persentase Komplek Perumahan dan Permukiman dengan PSU yang memadai.0 %6,49 %19,48 %32,47 %45,45 %64,94 %64,94 %  Peningkatan Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukiman yang dengan Prasarana Sarana dan Utilitas Umum yang memadai-Meningkatkan          PSU Komplek      Perumahan yang memadai. -Meningkatkan Prasarana, Sarana dan Utilitas                 Umum Lingkungan Permukiman           yang memadai.

81

BAB  VI

RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN SERTA PENDANAAN

Berdasarkan Strategi dan Kebijakan, selanjutnya ditetapkan sejumlah Program Perioritas yang akan dilaksanakan sesuai dengan tugas dan fungsi DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala, sebagai upaya untuk mewujudkan Visi Pemerintah Daerah melalui perwujudan sasaran-sasaran yang telah ditetapkan.   Program dan Kegiatan yang sudah ditetapkan dalam Renstra merupakan acuan dalam Penyusunan Rencana Kerja Tahunan (Renja Tahunan) yang menjadi benang merah sampai dalam Dokumen Pelaksanaan Anggaran DISPERKIM yang menjadi Pedoman Operasional.

Indikator Kinerja Utama (IKU) merupakan rincian Tujuan dan Sasaran yang akan dicapai dalam lima tahun dan digunakan untuk Penyusunan Rencana Kerja DISPERKIM setiap tahun, Perjanjian Kerja, Penyusunan Dokumen Penetapan Kinerja, Pelaporan Akuntabilitas Kinerja, Evaluasi Kinerja DISPERKIM, Pemantauan dan Pengendalian Kinerja serta pelaksanaan Program dan Kegiatan DISPERKIM.

Indikator  Kinerja  Utama  (IKU),  Rencana  Program  dan  Kegiatan,  Indikator

Kinerja, Kelompok Sasaran dan Pendanaan Indikatif disajikan dalam Tabel dibawah ini.

82

Tabel 6.1.Rencana Program, Kegiatan, dan Pendanaan DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala

Tabel T-C. 27

          Tujuan        Sasaran Strategis          Kode          Program dan Kegiatan    Indikator Kinerja Tujuan Sasaran, Program (Out Come) dan Kegiatan (Output)    Data Capaia n pada Tahun Awal Perenc anaan (Tahun 2017)    Target Kinerja Program dan Kerangka Pendanaan (000)Unit Kerja DISPE RKIM Penang gung Jawab    Lokasi
  Tahun 2018  Tahun 2019  Tahun 2020  Tahun 2021  Tahun 2022Kondisi Kinerja pada Akhir Periode Renstra DISPERKIM  
  Target  Pagu (Rp)  VolumeTarget/ Pagu  VolumeTarget/ Pagu  VolumeTarget/ Pagu  VolumeTarget/ Pagu  Target/Pagu
-1-2-4-5-6-78-910-8 -10 -11 -12-13-14-15
              Meningkatkan Rumah       Layak HuniMeningkatnya Rumah Layak Huni4.01 .01 . 15  PROGRAM Pengembangan PerumahanPersentase Rumah Layak Huni  87,83 % atau  8,320,000.0 0  21,590, 000.00  35,710 ,000.0 0  51,330 ,000.0 0  65,850 ,000.0 0  65,850,000.00Bidang Peruma hanKabupaten barito Kuala
                 
4.01 .01 .15 . 03 Kegiatan KoordinasiJumlah Dokumen Rapat Koordinasi, monitoring dan evaluasi0 Doku men4            Dok  50,000.008             Do k  100,000 .0012          Dok  150,00 0.0016          Dok  200,00 0.0020          Dok  250,00 0.00  250,000.00Bidang Peruma han 
Penyelenggaraan Pengembangan Perumahan
4.01 .01 .15 . 06 Kegiatan Fasilitasi danJumlah Rumah Tidak Layak huni yang direhab berat bagi MBR.70.91 8 unit10          Unit550,000.00110         Uni t6,050,0 00.00220        Uni t12,100 ,000.0 0360        Uni t19,800 ,000.0 048026,400 ,000.0 0  26,400,000.00  
Stimulasi Pembangunan Perumahan Masyarakat Kurang Mampu (Bedah Rumah)
    Kegiatan Fasilitasi dan Stimulasi Pembangunan Perumahan Masyarakat Kurang Mampu (DAK)Jumlah Rumah tidak layak huni yang direhab lantai, dinding dan atap.    70.91 8 unit    500       Unit    7,500,000.0 0    Uni 1000       t    15,000, 000.00    150       Uni 0       t  22,500 ,000.0 0    200       Uni 0       t  30,000 ,000.0 0    250       Uni 0       t  37,500 ,000.0 0    37,500,000.00  
 4.01 .01 .15 . 08  Kegiatan Monitoring, Evaluasi dan PelaporanJumlah Dokumen Monev0 Doku men  12       Dok  120,000.00  24       Do k  240,000 .00  36       Dok  360,00 0.00  48       Dok  480,00 0.00  60       Dok  600,00 0.00  600,000.00  

83

4.01

.01 .

18

PROGRAM Perbaikan Rumah

Akibat Bencana Alam/Sosial

5,000,000.00

4.01

.01

.18 .

01

4.01

Kegiatan Fasilitasi dan Stimulasi Rehabilitasi Rumah Akibat Bencana Alam

Kegiatan Fasilitasi dan

Jumlah   Rumah yang dibangun 0 Unit 10 Unit 550,000.00 20 akibat     Relokasi   Jumlah 0    

dibangun Akibat Bencana Alam

0 Unit           10       Unit            550,000.00           20       Uni t

Persentase Rumah   1,220,000.0   2,440,0   3,660,   4,330,   5,000, Layak Huni 0 00.00 000.00 000.00 000.00 Jumlah Rumah yang              

1,100,0

00.00

30       Uni t

1,650,

000.00

40          20        2,200,

000.00

50       Uni t

2,750,

000.00       2,750,000.00

.01

.18 .

02

4.01

.01

Stimulasi Rehabilitasi Rumah Akibat Bencana Sosial

Kegiatan Monitoring,

Uni t

Do

1,100,0

00.00          30

Uni t

1,650,

000.00          30

Uni t

1,650,

Uni 1,650,   t 000.00 1,650,000.00    

000.00          30

.18 .

03

Evaluasi dan Pelaporan

Dokumen

Monev

Doku

men

12       Dok          120,000.00             24

k           240,000

.00

36       Dok       360,00

33,360 66,480 99,600   ,000.0 ,000.0 ,000.0 99,600,000.00 0 0 0      

0.00

48       Dok       480,00

0.00

60       Dok       600,00

0.00

600,000.00

3.01

. 01 .

PROGRAM Pengembangan

Wilayah Strategis dan Cepat

Persentase Penurunan Perumahan dan

11,120,000.

00

22,240,

000.00

Kumuh

Menurunnya Kawasan Permukiman Kumuh..

29           Tumbuh           Menurunkan Kawasan Permukiman Kumuh Jumlah wilayah Kumuh yang Infrastruktur Jalan, Kawasan     3.01   Kegiatan Drainase, Jaringan Air Permukiman   . 01 . Pembangunan/Peningkatan Bersih,    

29 .

02

3.01

. 01 .

Infrastruktur Wilayah

Cepat Tumbuh Perkotaan.

Kegiatan Monitoring,

Jumlah Dokumen 0 Doku   12   Dok Monev men     Persentase Penurunan Perumahan dan          

Sarana Persampaha n, Sanitasi, Make Over Rumah dan RTP yang Dibangun serta ditata

0

Kecam

atan

1       Kec          11,000,000.

00

2       Kec       22,000,

000.00

Do

3       Kec       33,000

,000.0

0

3       Kec       66,000

,000.0

0

3       Kec       99,000

,000.0

0

99,000,000.00

29 .

08

Evaluasi dan Pelaporan

120,000.00             24

k           240,000

.00

36       Dok       360,00

84,680 130,24 169,30   ,000.0 0,000. 0,000. 169,300,000.00 0 00 00      

0.00

48       Dok       480,00

0.00

60       Dok       600,00

0.00

600,000.00

3.01

. 01 .

30

PROGRAM Pembangunan

Infrastruktur Perdesaan

Kawasan Permukiman Kumuh

65,000,000.

00

45,620,

000.00

make over dan RTP 0 Desa 2 Desa yang   dibangun pada wilayah kumuh Perdesaan Jumlah Panjang Jalan dan Jembatan    

Jumlah Desa Yang Infrastruktur Drainase, PS Persampaha

. 01 .

30 .

01

Permukiman Lingkungan

Penduduk Perdesaan

2,000,000.0

0

Des

7       a            14,000,

000.00

Des

13       a

26,000

,000.0

0

Des

20       a

40,000

,000.0

0

Des

26       a

52,000

,000.0

0

52,000,000.00

. 01 .

30 .

02

Jalan dan Jembatan

Perdesaan

3,000,000.0

0

a ,000.0 20       a ,000.0 26       a ,000.0 78,000,000.00   0   0   0      

7       Des       21,000, a           000.00

13       Des

39,000

Des

60,000

Des

78,000

3.01

. 01 .

Kegiatan Pembangunan

/Titian yang dibangun 0 Km 2 Desa pada Kawasan kumuh Perdesaan.       Jumlah Desa yang dibangun Jaringan Air       bersih dan Sambungan 0 Desa 2 Desa    
30 . 03 Sarana dan Prasarana Air Bersih Perdesaan   Rumah pada 2.000.000,0 0 7       a            3,500,0 00.00 13       a            6,500, 000.00 20       a            ,000.0 0 26       a            ,0 0     Kawasan       Kumuh     Perdesaan     Jumlah     Panjang 3.01 Kegiatan Jalan dan    

Des

Des

Des

10,000

Des

13,000

00.0

13,000,000.00

. 01 .

30 .

05

Rehabilitasi/Pemeliharaan Jalan dan Jembatan Perdesaan

Jembatan/Tit

ian yang              0 Desa            2       Desa direhab pada 2.000.000,0              7 0 a 3,500,0 00.00 13       a 6,500, 000.00 20       a Kawasan             kumuh             Perdesaan             Jumlah Desa             yang             dipelihara             Jaringan Air Des                                          Des                                         D Kawasan                                                                0 00.00                                        000.00    

Des

Des

Des

10,000

,000.0

0

Des

26       a

13,000

,000.0

0

13,000,000.00

. 01 . 30 . Rehabilitasi/Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Air   Bersih pada 0 Desa 2 Desa         1.000.000,0              7 06 Bersih Perdesaan             Kumuh           Perdesaan.         3.01                                                                   Jumlah   0         . 01 .                Kegiatan Monitoring,                Dokumen Doku 12 Dok 60,000,000. 24 30 .                  Evaluasi dan Pelaporan             Monev 08 men     00      

3.01

Kegiatan

a            3,500,0

13       a            6,500,

a ,000.0 26       a ,000.0 13,000,000.00   0   0      

20          es

10,000

Des

13,000

Do        120,000 k           .00

36       Dok       180,00

0.00

48       Dok       240,00

0.00

60       Dok       300,00

0.00           300,000.00

4.01

.01 .

16

4.01

.01

PROGRAM Lingkungan Sehat

Perumahan

Kegiatana Penyuluhan dan

Pengawasan Kualitas

Persentase Penurunan Perumahan dan Kawasan

Permukiman

Kumuh

Jumlah Peserta yang Mengikuti

Sosialisasi           0

Pesert

60,000.00

Pes

420,000

.00

Pes

780,00

0.00

Pes

1,140,

000.00

Pes

1,500,

000.00       1,500,000.00

.16 .

03

Lingkungan Sehat

Perumahan

tentang Kawasan Kumuh Perdesaan

Peserta            0

a               –                            100

erta       300,000

.00

200

erta        600,00

0.00

300

erta        900,00

0.00

400

erta        1,200,

000.00

1,200,000.00

4.01

.01

.16 .

08

Kegiatan Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan

Jumlah Dokumen Monev

0

Doku men

12       Dok          60,000.00               24

Do

k           120,000

.00

36       Dok       180,00

0.00

48       Dok       240,00

0.00

60       Dok       300,00

0.00

300,000.00

Meningkatkan Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukiman

Komplek Perumahan dan

dengan PSU

4.01

.01 .

15

4.01

.15 .

03

4.01

.01

PROGRAM Pengembangan

Perumahan

Kegiatan Koordinasi

Pengembangan Perumahan

Kegiatan Sarana Prasarana

Persentase Perumahan dengan PSU yang Tertata

Jumlah                0

Rapat                   an

Koordinasi

Jumlah Perumahan yang dibangun

dan                      0

Dipelihara

Peru

12,110,000.

00

50,000.00

k

Per

24,220,

000.00

.00

Per

  36,330   48,240   61,500   ,000.0 ,200.0 ,000.0 61,500,000.00 0 0 0      

0.00

36,000

Per

200.00

48,000

Per

000.00

60,000

1,200,000.00

dengan PSU

yang memadai.

yang

memadai.

.15 .

07

4.01

.01

Rumah Sederhana Sehat

Kegiatan Monitoring,

Jalan, Drainase, Ruang terbuka publik dan PJU

Jumlah

Perum

ahan

0

4       m              12,000,000.

00

8       um        24,000,

000.00

Do

12       um

,000.0

0

16       um

,000.0

0

20       um

,000.0

0

60,000,000.00

.15 .

08

Evaluasi dan Pelaporan

Dokumen

Monev

Doku

men

12       Dok          60,000.00               24

k           120,000

.00

36       Dok       180,00

0.00

48       Dok       240,00

0.00

60       Dok       300,00

0.00

300,000.00

560,000.00

620,000

.00

1,180,

000.00

2,240,

000.00

2,800,

000.00       2,800,000.00

.16 .

02

4.01

.01

  4.01 .01 . 16   PROGRAM Lingkungan Sehat Persentase Perumahan Perumahan dengan PSU yang Tertata 4.01 Penyediaan Sarana Air Jumlah .01 Bersih dan Sanitasi Dasar Rumah yang    

Terutama bagi Masyarakat

Miskin dan Penga.Jaringan

Kegiatan Monitoring,

tersambung

Air Bersih,

Jumlah

0 Km              1       Km

0

500,000.00

Do

1 Km 500,000 2 Km 1,000, 4 Km 2,000, 5 Km 2,500,     .00     000.00     000.00     000.00    

2,500,000.00

.16 .

08

4.01

.01 .

19

Evaluasi dan Pelaporan

PROGRAM Peningkatan Kesiagaan dan Pencegahan Bahaya Kebakaran

Dokumen

Monev

Doku

men

12       Dok          60,000.00               24

k           120,000

.00

10,120,

000.00

36       Dok       180,00

  20,180   30,240   40,300   ,000.0 ,000.0 ,000.0 40,300,000.00 0 0 0      

0.00

48       Dok       240,00

0.00

60       Dok       300,00

0.00

300,000.00

4.01

.01

.19 .

08

4.01

.01

Pengadaan Sarana dan Prasarana Pencegahan Bahaya Kebakaran

Kegiatan Monitoring,

Alat Pemadam Kebakaran

Jumlah

Persentase Perumahan dengan PSU         60,000.00 yang Tertata       Jumlah Perumahan yang Diadakan   0 Perum   Peru 0       maha      

ahan                         n               –

0

Per

  Per 10,000, 20 uma 000.00   han    

10       um aha

n

120,000 36 Dok 180,00 48 Dok 240,00 60 Dok 300,00 .00     0.00     0.00     0.00   1,120,0       2,180,       3,240,       4,300, 00.00     000.00     000.00     000.00    

Do

20,000

,000.0

0

Per

30       uma

han

30,000

,000.0

0

40,000   ,000.0 40,000,000.00 0      

Per

40       uma

han

.19 .

13

4.01

.01 .

20

4.01

.01

Evaluasi dan Pelaporan

PROGRAM Pengelolaan Areal

Pemakaman

Pembangunan Sarana dan

Dokumen

Monev

Persentase Perumahan dengan PSU yang Tertata

Jumlah Area Pemakaman yang dibangun/dir ehabilitasi dan Ditata

Doku

men

12       Dok          60,000.00               24       k

60,000.00

200

300

400

300,000.00

4,300,000.00

.20 .

06

4.01

Prasarana Pemakaman

jalan, tempat

parkir, kaplingan dan penanaman pohon peneduh

0 M2               0       M2           –                          1000       M2        1,000,0

00.00

0       M2        2,000,

000.00

0       M2        3,000,

000.00

0       M2        4,000,

000.00

4,000,000.00

.01

.20 .

08

4.01

15           Perumahan Perumahan Bersertifikat 4.01 Kegiatan Koordinasi Jumlah .01 Penyelenggaraan Dokumen .15 . Pengembangan Perumahan Rapat 03   Koordinasi    

.01 .

Kegiatan Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan

PROGRAM Pengembangan

Jumlah

Dokumen

Monev

Persentase

Luas Fasum

0

Doku

men

Do

120,000 36 Dok 180,00 48 Dok 240,00 60 Dok 300,00 .00     0.00     0.00     0.00   3,240,0       4,970,       6,700,       8,430, 00.00     000.00     000.00     000.00   50,000.   20   Dok   100,00   30   Dok   150,00   40   Dok   200,00 00     0.00     0.00     0.00    

12       Dok          60,000.00               24       k

1,520,000.0

0

300,000.00

8,430,000.00

0

Kegiat

an

Do

0       Keg          –                              10       k

200,000.00

  4.01 .01 .15 . 03 Kegiatan Koordinasi Penyelenggaraan Pengembangan Perumahan Jumlah Luas Fasum Perumahan Bersertifikat   0 M2   290 ,00         M2 0.0 0   1,450,000.0 0   610,        M2 000. 00   3,050,0 00.00   930,       M2 000. 00   4,650, 000.00   1,2 50,         M2 000 .00   6,250, 000.00   1,57       M2 0,00 0.00   7,850, 000.00     7,850,000.00     4.01 .01 .15 . 03 Kegiatan Koordinasi Penyelenggaraan Pengembangan Perumahan Jumlah Perumahan yang Teregistrasi 0 Perum ahan   10       Peru m   10,000.00   20       Per um   20,000. 00   40       Per um   40,000 .00   60       Per um   60,000 .00   80       Per um   80,000 .00   80,000.00     4.01 .01 .15 . 08   Kegiatan Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan Jumlah Dokumen Monev 0 Doku men   12       Dok   60,000.00   Do 24       k   120,000 .00   36       Dok   180,00 0.00   48       Dok   240,00 0.00   60       Dok   300,00 0.00   300,000.00             4.01 .01 . 01   Program Pelayanan Administrasi Perkantoran   Persentase     658,330.00   1,323,1 60.00   1,993, 740.00   2,675, 070.00   3,314, 150.00   3,314,150.00         4.01 .01 . 01 . 01 Penyediaan jasa surat menyurat Jumlah Surat Masuk dan Keluar yang Dikelola / Pengarsipan Kantor     0 Buah     1,0 00.         Buah 00     42,500.00     Bua 2,00        h 0.00     85,000. 00     Bua 3,00       h 0.00     127,50 0.00     4,0         Bua 00.         h 00     170,00 0.00     Bua 5,00       h 0.00     212,50 0.00     212,500.00         4.01 .01 . 01 . 02 Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air dan listrik   Jumlah Langganan Listrik, Air, Telepon dan Internet     0 Bulan     48       Bulan     52,500.00     Bul 96       an     105,000 .00     Bul 144       an     157,50 0.00     Bul 192       an     210,00 0.00     Bul 240       an     262,50 0.00     262,500.00         4.01 .01 . 01 . 06 Penyediaan jasa pemeliharaan dan perizinan kendaraan dinas/operasional Jumlah Pajak STNK dan KIR Roda 2 dan Roda 4 yang Dibayar     3 Buah     3       Buah     2,500.00     12       Bua h     10,000. 00   Bua 27       h     22,500 .00   Bua 54       h     45,000 .00   Bua     67,500 .00     67,500.00         4.01 .01 . 01 . 08 Penyediaan jasa kebersihan kantor Jumlah Tenaga Harian Lepas Kebersihan Kantor   0 Orang     1       Org     880.00     2       Org     1,760.0 0     3       Org     2,640. 00     4       Org     3,520. 00     5       Org     4,400. 00     4,400.00           Jumlah Jenis Alat Material Kebersihan Kantor   0 Jenis   30       Jenis     21,000.00   Jeni 60       s   42,000. 00   Jeni 90       s   63,000 .00   Jeni 120       s   84,000 .00   Jeni 150       s   105,00 0.00     105,000.00       4.01 .01 . 01 . 10 Penyediaan alat tulis kantor Jumlah Jenis Alat Tulis Kantor yang Disediakan   0 Jenis   50       Jenis     162,500.00   100       Jeni s   325,000 .00   Jeni 150       s   487,50 0.00   Jeni 200       s   650,00 0.00   Jeni   812,50 0.00     812,500.00       4.01 .01 . 01  . 11 Penyediaan barang cetakan dan penggandaan Jumlah Jenis Cetakan Berkas Kantor   0 Jenis   7       Jenis   10,250.00   Jeni 14       s   20,500. 00   Jeni 21       s   30,750 .00   Jeni 28       s   41,000 .00   Jeni 35       s   51,250 .00   51,250.00        

81       h

250       s

    Jumlah Penggandaa n yang Disediakan  0 Lemba r  30,         Lemb 000        ar .00    10,750.00  Le 60,0        mb 00.0        ar 0  21,500. 00  Le 90,0       mba 00.0       r 0  32,250 .00  120        Le ,00         mba 0.0         r 0  43,000 .00  Le 30,0       mba 00.0       r 0  10,750 .00    10,750.00  
  4.01 .01 . 01 . 12Penyediaan komponen instalasi listrik/penerangan bangunan kantorJumlah Jenis Pembelian Komponen Listrik Penerangan Gedung Kantor    0 Jenis      7       Jenis      3,500.00    Jeni 17       s    8,500.0 0    Jeni 27       s    13,500 .00    Jeni 37       s    18,500 .00    Jeni 47       s    23,500 .00      23,500.00  
  4.01 .01 . 01 . 13Penyediaan peralatan dan perlengkapan kantorJumlah peralatan dan perlengkapa n kantor yang dibeli    0 Buah    25       Buah    3,000.00    50       Bua h    6,000.0 0    75       Bua h    9,000. 00    100       Bua h    12,000 .00    125       Bua h    15,000 .00    15,000.00  
  4.01 .01 . 01 . 15Penyediaan bahan bacaan dan peraturan perundang- undanganJumlah Penyediaan Surat Kabar Harian / Media yang Disediakan  0 Eksam plar    720       Eks    2,400.00    1440       Eks    4,800.0 0  216 0       Eks    7,200. 00  288 0       Eks    9,600. 00  360 0       Eks    12,000 .00    12,000.00  
  Jumlah Penyediaan Bahan Bacaan dan Buku Perundang – Undangan    3 Judul    9       Judul      2,250.00    Jud 18       ul    4,500.0 0    Jud 30       ul    7,500. 00    Jud 45       ul    11,250 .00    Jud 63       ul    15,750 .00      15,750.00  
    4.01 .01 . 01 . 17Penyediaan makanan dan minumanJumlah Porsi Makan dan Minum yang Disediakan Untuk Harian Pegawai, Rapat dan Tamu      0 Porsi      730 0       Porsi      40,300.00      1460       Por 0       si      80,600. 00      219       Por 00       si      120,90 0.00      292       Por 00       si      161,20 0.00      365       Por 00       si      201,50 0.00      201,500.00  
    4.01 .01 . 01 .18Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke luar daerahJumlah Laporan Kegiatan Koordinasi dan Konsultasi Ke Luar Daerah Dalam Provinsi    0 Doku men      40       Dok      24,000.00      80       Do k      48,000. 00      120       Dok      72,000 .00      160       Dok      96,000 .00      200       Dok      120,00 0.00      120,000.00  
  Jumlah Laporan Kegiatan Koordinasi dan Konsultasi Ke Luar  0 Doku men    30       Dok    210,000.00    Do 60       k    420,000 .00    90       Dok    630,00 0.00    120       Dok    840,00 0.00    150       Dok    1,050, 000.00    1,050,000.00  

89

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

Daerah Luar

Provinsi

4.01

.01 .

01 .

20

4.01

.01 .

02

4.01

Rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke dalam daerah

Peningkatan Sarana dan

Prasarana Aparatur

Jumlah Laporan Kegiatan Koordinasi Tertentu dengan Kecamatan, Desa dan Kelurahan

0

Doku men

100       Dok          70,000.00             200

1,090,000.0

0

Do

k           140,000

.00

10,010,

000.00

  118,95   220,01   420,95   7,000. 5,000. 9,000. 420,959,000.00 00 00 00      

300       Dok       210,00

0.00

400       Dok       280,00

0.00

500       Dok       350,00

0.00

350,000.00

.01 .

02 .

0

–                          1000       M2        8,000,0

00.00

200

16,000

200

16,000

200

16,000

4.01

.01 .

02 .

05

4.01

.01 .

Pengadaan perlengkapan gedung kantor

Pembangunan Gedung Kantor Jumlah Luasan Gedung   0 M2   0   M2   Kantor yang Dibangun   pengadaan Kendaraan dinas/operasional Jumlah Kendaraan    

Dinas Operasional yang Disediakan Jumlah Pembelian

3 Buah            9       Buah

513,000.00

13       Bua h

Uni

741,000

.00

0       M2 ,000.0 0       M2 ,000.0 0       M2 ,000.0 16,000,000.00   0   0   0      

16       Bua h

Uni

912,00

0.00

18       Bua h

Uni

1,026,

000.00

18       Bua h

Uni

1,026,

000.00       1,026,000.00

02 .

07

4.01

.01 .

02 .

09

Pengadaan Peralatan

Gedung Kantor

Peralatan

Gedung Kantor Jumlah Pembelian Peralatan Gedung Kantor

0 Unit           50       Unit          190,000.00           100

31

Unit              40       Unit          320,000.00             80

t            380,000

.00

Uni

t            640,000

.00

150

120

t             570,00

0.00

Uni

t             960,00

0.00

200

160

t             760,00

0.00

Uni

t             1,280,

000.00

250

200

t             950,00

0.00

Uni

t             1,600,

000.00

950,000.00

1,600,000.00

4.01

.01 .

02 .

0

Pengadaan Meubeleur               Jumlah Pembelian Meubeleur Kantor

15

Buah               0       Buah        –                              40

Bua

h           20,000.

00

Bua

80       h            40,000

.00

120

Bua

h            60,000

.00

160

Bua

h            80,000

.00

80,000.00

4.01

.01 .

02 .

0

4.01

Pemeliharaan Rutin

Berkala Gedung Kantor

Pemeliharaan Rutin

Berkala Perlengkapan

Gedung Kantor

Jumlah Bangunan Kantor yang Terpelihara dan Menjadi Kondisi

Baik

Jumlah

Perlengkapa n Kantor

0 Unit             0       Unit          –                                1

Uni

t            10,000.

00

Uni

2       t             20,000

.00

Uni

3       t             30,000

.00

Uni

4       t             40,000

.00

40,000.00

.01 .

02 .

0

yang Dipelihara dan Siap Operasional

0 Buah            0       Buah        –

10       Bua

h           500.00

20       Bua

h

1,000.

00

30       Bua

h

1,500.

00

40       Bua

h

2,000.

00              2,000.00

90

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

      4.01 .01 . 02 . 0 Pemeliharaan Rutin Berkala Peralatan Kantor Jumlah Peralatan Kantor yang Dipelihara dan Siap Operasional     0 Buah     0       Buah     –     Bua 10       h     500.00     Bua 20       h     1,000. 00     Bua 30       h     1,500. 00     Bua 40       h     2,000. 00     2,000.00       4.01 .01 . 02 . 24 Pemeliharaan rutin/berkala kendaraan dinas/operasional Jumlah Kendaraan Roda 2 dan Roda 4 yang Siap Operasional     3 Buah     3       Buah     42,000.00     12       Bua h     168,000 .00     Bua 27       h     378,00 0.00     Bua 54       h     756,00 0.00     Bua     1,134, 000.00     1,134,000.00     4.01 .01 . 02 . 0 Pemeliharaan rutin/berkala Meubeleur Jumlah Meubeleur yang Dipelihara   0 Buah   10       Buah   5,000.00   Bua 20       h   10,000. 00   Bua 30       h   15,000 .00   Bua 40       h   20,000 .00   Bua 50       h   25,000 .00   25,000.00         4.01 .01 . 02 . 0 Pemeliharaan rutin/berkala Taman, Tempat Parkir dan Halaman Jumlah Luasan Taman, Tempat Parkir dan Halaman yang dipelihara dan Kondisi Representati f       0 M2       200       M2         20,000.00       400       M2       40,000. 00       600       M2       60,000 .00       800       M2       80,000 .00       100 0       M2       100,00 0.00         100,000.00       4.01 .01 . 02 . 0 Rehabilitasi Sedang Berat Gedung Kantor Jumlah Luasan Bangunan Gedung Kantor yang Direhabilitas i dan Layak Ditempati       0 M2       0       M2       –       0       M2       –     100 0       M2     100,00 0,000. 00     200 0       M2     200,00 0,000. 00     400 0       M2     400,00 0,000. 00       400,000,000.00       4.01 .01 . 05   Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur Persentase Aparatur PNS yang Terdidik dan Terlatih       154,500.00   309,000 .00   463,50 0.00   618,00 0.00   772,50 0.00     772,500.00         4.01 .01 . 05 . 01 Pendidikan dan pelatihan formal Jumlah Aparatur PNS yang Ditugaskan Mengikuti Diklat dan Meningkatka n Kompetensi nya       0 Orang       4       Org       72,000.00       8       Org       144,000 .00       12       Org       216,00 0.00       16       Org       288,00 0.00       20       Org       360,00 0.00       360,000.00       4.01 .01 . 05 . 03 Bimbingan teknis implementasi peraturan perundang-undangan Jumlah Aparatur PNS yang Ditugaskan Mengikuti Bimtek dan Menjadi Terampil     0 Orang       3       Org       54,000.00       6       Org       108,000 .00       9       Org       162,00 0.00       12       Org       216,00 0.00       15       Org       270,00 0.00       270,000.00        

81       h

4.01

.01 .

06

4.01

.01 .

06 .

01

4.01

.01 .

Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan

Penyusunan Laporan Capaian Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD

Penyusunan pelaporan keuangan semesteran

Persentase Dokumen Perencanaan dan Laporan Kinerja (SAKIP) yang Disingkronis asikan dan Berkualitas

Jumlah Dokumen SAKIP SKPD yang Benar dan Tepat Waktu Jumlah Laporan Keuangan

8

Doku men

2

16       Dok

14,250.00

12,000.00

32       Do k

3,000.0 6 Dok 4,500. 8 Dok 6,000. 10 Dok 7,500. 0     00     00     00    

Do

28,500.

00

24,000.

00

42,750

.00

48       Dok       36,000

.00

57,000

.00

64       Dok       48,000

.00

71,250

.00             71,250.00

80       Dok       60,000

.00             60,000.00

06 .

02

4.01

.01 .

06 .

03

4.01

.01 .

Penyusunan pelaporan keuangan Akhir Tahun

Program Peningkatan Promosi

Semesteran

yang Benar

dan Tepat Waktu Jumlah Laporan Keuangan Akhir Tahun yang Benar dan Tepat Waktu Persentase Penginforma sian Hasil Pembanguna n Perumahan dan

Doku

men

1

Doku

men

2       Dok          1,500.00                   4

1       Dok          750.00                      2

k

Do

k           1,500.0

0

3       Dok       2,250.

00

4       Dok       3,000.

00

5       Dok       3,750.

00

7,500.00

3,750.00

15

4.01

.01 .

dan Kerjasama Investasi

Penyelenggaraan pameran investasi / promosi daerah

Kawasan

Permukiman yang Dipromosika n Melalui Pameran Jumlah Pelaksanaan

Pameran

1 Kali             1       Kali

17,000.00                                        –                                               –                                             –                                             –                 –

0       Kal

15 .

10

Investasi / Promosi Daerah Persentase Pegawai

17,000.00

i            –                        0       Kali       –                      0       Kali       –                      0       Kali       –                 –

BELANJA TIDAK LANGSUNG

yang

Menerima

Gaji dan

Tunjangan

2,300,000.0

0

4,600,0

00.00

6,900,

000.00

9,200,

000.00

11,500

,000.0

0

11,500,000.00

Gaji                                                          16

Orang

20       Org           1,800,000.0

0

40       Org       3,600,0

00.00

60       Org       5,400,

000.00

80       Org       7,200,

000.00

100       Org       9,000,

000.00       9,000,000.00

Tunjangan                                                    16

Orang

20       Org

500,000.00

40       Org       1,000,0

00.00

60       Org       1,500,

000.00

80       Org       2,000,

000.00

100       Org       2,500,

000.00       2,500,000.00

93

Indikator Kinerja Utama atau Indikator Kinerja Sasaran adalah salah satu upaya untuk memperkuat akuntabilitas dalam penerapan tata pemerintahan yang baik di Indonesia    sebagaimana telah ditetapkan dengan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor : PER/09/M.PAN/5/2007 tentang Pedoman Umum  Perjanjian  Indikator  Kinerja  Utama  di  Lingkungan  Instansi  Pemerintah, Indikator Kinerja Utama merupakan ukuran keberhasilan dari suatu Tujuan dan Sasaran Strategis Instansi Pemerintah.

Indikator Kinerja Utama DISPERKIM yang mengacu pada Tujuan dan Sasaran

RPJMD dapat dilihat pada Tabel berikut :

94

Tabel 6.2.  Indikator Kinerja Utama DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017  2022

      No      Indikator Kinerja Utama    Kondisi Kinerja pada Awal Periode RPJMDTarget Kinerja Program dan Kerangka Pendanaan (000) 
    Tahun 2018    Tahun 2019    Tahun 2020    Tahun 2021    Tahun 2022  Kondisi Kinerja pada Akhir Periode RPJMD
TargetPaguTargetPaguTargetPaguTargetPaguTargetPaguTargetPagu
(1)(2)(3)(4)(5)(6)(7)(8)(9)(10)(11)(12)(13)(14)(15)
1Persentase Rumah Layak huni87,84 %88,76 %41.250.000.,0089,01 %61.250.000,0090,63 %80.000..000,0091,56 %100.000.000,0 092,49 %120.000.000,0092,49 %120.000.000,00
2  Persentase Kawasan Permukiman Kumuh100 %90%21.460.000,0075%68.920.000,0050%96.380.000,0025%131.340.000,0025%162.300.000,000%162.300.000,00
3Persentase  Komplek Perumahan dan Lingkungan Permukiman dengan PSU yang memadai.0%6,49%16.900.000,0019,48%42.450.000,0032,47%70.310.000,0045,45%99.670.000,0064,94%127.530.000,0064,94%127.530.000,00

95

BAB  VII

KINERJA PENYELENGGARAAN BIDANG URUSAN

Dalam RPJMD Kabupaten Barito Kuala Tahun 2017 – 2022 telah ditetapkan Tujuan dan Sasaran Jangka Menengah yang ingin diwujudkan dalam rangka pencapaian Visi dan Misi Kabupaten Barito Kuala.   Erat kaitan antara Renstra DISPERKIM dengan RPJMD 2017 – 2022, maka dalam penyusunannya harus menjadikan dokumen Perencanaan Jangka Menengah tersebut sebagai acuan, Imdikator   Kinerja   DISPERKIM   Kabupaten   Barito   Kuala   harus   diarahkan   untuk mencapai target Kinerja sesuai dengan kewenangan DISPERKIM yang telah dicantumkan dalam Target Kinerja RPJMD.

Berdasarkan Urusan dan Kewenangan yang dimiliki, dalam rangka pencapaian

Visi  dan  Misi  Pemerintah Kabupaten  Barito  kuala, DISPERKIM berkontribusi untuk mewujudkan Misi yang Pertama sesuai dengan kewenangan yang diberikan.

Dalam rangka untuk mewujudkan Misi tersebut DISPERKIM menetapkan Indikator Kinerja yang mengacu pada Tujuan, Sasaran, Indikator sasaran, Strategi dan Arah Kebijakan RPJMD.

Indikator Kinerja Utama atau Indikator Kinerja Sasaran adalah salah satu upaya untuk memperkuat akuntabilitas dalam penerapan tata pemerintahan yang baik di Indonesia    sebagaimana telah ditetapkan dengan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor : PER/09/M.PAN/5/2007 tentang Pedoman Umum  Perjanjian  Indikator  Kinerja  Utama  di  Lingkungan  Instansi  Pemerintah, Indikator Kinerja Utama merupakan ukuran keberhasilan dari suatu Tujuan dan Sasaran Strategis Instansi Pemerintah.

Indikator Kinerja Utama yang mengacu pada Tujuan dan Sasaran RPJMD dapat

dilihat pada Tabel dibawah ini :

96

Tabel 7.1. Indikator Kinerja Perangkat Daerah yang Mengacu pada Tujuan dan Sasaran RPJMD

T-C. 28

          No.          IndikatorKondisi   Kinerja pada Awal Periode RPJMD    Target Capaian Setiap Tahun    Kondisi Kinerja pada   Akhir Periode RPJMD
  Tahun 0  2018  2019  2020  2021  2022 
(1)(2)(3)(4)(5)(6)(7)(8)(9)
1.Persentase   Rumah        Layak   Huni87,84 %88,76 %89,01 %90,63 %91,56 %92,49  %92,49  %
2.Persentase Kawasan Permukiman Kumuh100 %90 %75 %50 %25 %25%0 %
3.Persentase   Komplek Perumahan    dan Lingkungan Permukiman dengan PSU yang Memadai0 %6,49 %19,48 %32,47 %45,45 %64,94 %64,94 %

97

BAB  VIII

PENUTUP

Rencana Strategis Dinas Perumahan Rakyat Kabupaten barito Kuala Periode

2017 – 2022 adalah panduan untuk pelaksanaan Tugas dan Fungsi DISPERKIM untuk lima tahun kedepan.  Keberhasilan pelaksanaan Renstra periode 2017 – 2022 sangat ditentukan oleh kesiapan Kelembagaan, ketatalaksanaan, Sumber daya manusia dan sumber pendanaannya serta komitmen semua pimpinan dan Staf DISPERKIM.  Selain itu untuk menjamin keberhasilan pelaksanaan Renstra periode 2017 – 2022, setiap tahun akan dilakukan evaluasi, dan apabila diperlukan dapat dilakukan perubahan/revisi muatan Renstra termasuk indikator-indikator kinerjanya yang dilaksanakan sesuai dengan mekanisme yang berlaku dan tanpa mengubah Tujuan DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala periode 2017 – 2022 yaitu Meningkatkan pertumbuhan lingkungan hunian Layak Huni dan Kawasan Permukiman yang Sehat sesuai Tata Ruang dengan tetap memperhatikan kelestarian fungsi lingkungan baik di kawasan perkotaan maupun kawasan perdesaan dengan mengacu kepada RPJMD Kabupaten Barito Kuala.

Renstra DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala periode 2017 – 2022 dijadikan acuan kerja bagi bidang-bidang Di DISPERKIM sesuai dengan Tugas Pokok dan Fungsinya  masing-masing,  dan  diharapkan  semua  bidang  dapat  melaksanakan dengan akuntabel serta senantiasa berorientasi pada peningkatan kinerja lembaga, bidang dan kinerja pegawai.  Penyusunan Renstra DISPERKIM Kabupaten Barito Kuala pada  hakekatnya  untuk  keselarasan  dan  kesinambungan  perencanaan  program jangka menengah periode lalu dengan periode sekarang dan mendatang dalam rangka mewujudkan Visi dan misi Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Barito Kuala.

Hasil pelaksanaan Renstra DISPERKIM tahun 2017 – 2022 akan menjadi tolok ukur  keberhasilan  DISPERKIM  yang  disampaikan  dalam  bentuk  Laporan  kinerja (LKIP), Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD) dan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Kabupaten Barito Kuala setiap akhir tahun

anggaran dengan menilai Sistem Akuntabilitas Kinerja Pemerintah (SAKIP), menilai

98

asfek  efisiensi  penggunaan  anggaran  yang  terkait  dengan  efektifitas  pelaksanaan

Program dan Kegiatan.

Demikian, semoga bermanfaat Aamiin.

99

Renstra Disperkim Batola 2017-2022

100

Jl. Pangeran Antasari No. 01
Telp. (0511) 4799041
Fax. (0511) 4799139
Email : setda@baritokualakab.go.id
Selamat Datang di Situs Resmi Pemerintah Kabupaten Barito Kuala Kami berusaha untuk terus menyajikan informasi terbaru terkait penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan di Barito Kuala Update Covid19 Batola : ODP 8, OTG 157, PDP 0, Terkonfirmasi 595, Sembuh 463, Meninggal 7 Tetap Jalankan Protokol Kesehatan Jadwal Kegiatan TIM KIE Minggu ini: Senin, 21-09-2020 di Pasar Tanipah, Mandastana; Selasa, 22-09-2020 di Pasar Kolam Kiri, Wanaraya; Rabu, 23-09-2020 di Pasar KM. 17, Mekarsari; Kamis, 24-09-2020 di Pasar KM.5, Mekarsari; Jumat, 25-09-2020 di Pasar Tabing Rimbah, Mandastana; Sabtu, 26-09-2020 di Pasar Tabatan, Kuripan; Minggu, 27-09-2020 di Pasar Subarjo, Jelapat I, Tamban