* Pemkab Siap Bantu Kembangkan Pertanian

Bupati Barito Kuala (Batola) Hj Noormiliyani AS melakukan Penanaman Padi Unggul Varietas HIPA 19 di Desa Hilir Mesjid Kecamatan Anjir Pasar, Jumat (23/10/10/2020).

Tanam perdana di lahan Gapoktan Kampung Tengah di area seluas 475 hektar ini juga diikuti Wakil Ketua DPRD Batola Hj Arfah, para anggota forkopimda dan yang mewakili, Kepala Balitra Provinsi Kalsel Yiyi Sulaeman, Kadis TPH Provinsi diwakili Kabid Tanaman Pangan Edy Yusuf, Kadistan TPH Batola Murniati, Kadis PUPR Saberi Thannoor, Camat Anjir Pasar M Husaini, para pimpinan SKPD, dan undangan.

Tanam bersama padi unggul di Kecamatan Anjir Pasar ini merupakan yang pertama kali dilaksanakan. Mengingat kebiasaan para petani setempat hanya membudidayakan padi lokal.Bupati Batola Hj Noormiliyani AS mengajak para petani dan masyarakat untuk terus membangun dan meningkatkan sektor pertanian agar terus bertambah maju.

Ia menyatakan, pemerintah daerah akan selalu siap membantu para petani dan kelompok tani dalam mengembangkan pertanian. “Jika kelompok tani merasa ada hal-hal yang diperlukan dalam rangka pengembangan komoditas pertanian maka pemda selalu siap membantu melalui SKPD terkait,” paparnya sembari menyatakan, pihaknya akan terus berupaya agar Batola terus menjadi penyangga ketahanan pangan di Kalsel.

Sementara itu, Kepala Distan TPH Batola Murniati mengatakan, produksi padi Batola tahun 2019 322.185 ton dengan produktivitas masih rendah yakni 3,2 ton/hektar. Rendahnya produksi ini sebutnya, akibat belum diterapkannya padi unggul bermutu dan pemupukan yang berimbang. Sehubungan itulah, dalam kesempatan tanam ini, para petani diperkenalkan penggunaan benih unggul dan teknologi budidaya padi unggul.

Lebih jauh Kadistan TPH Batola mengutarakan, tahun 2020 ini target luas tanam padi unggul Batola sebesar 25.000 hektar dengan bantuan saprodi berupa benih, pupuk urea, pupuk NPK, pupuk hayati dan herbisida. Murni menambahkan, sektor pertanian tak bisa bekerja sendiri tanpa didukung diskoperindag, permodalan dari lembaga keuangan/perbankan serta sarana prasarana dari pemerintah yang diikuti kemampuan SDM. Karenanya, Murni mengharapkan para petani terus berpacu dalam usaha pertanian dengan mengikuti petunjuk para penyuluh serta melaporkan jika terdapat permasalahan di lapangan.

Kadis TPH Provinsi Kalsel melalui Kabid Tanaman Pangan Edy Yusuf mengatakan, pengembangan padi rawa di Batola terdapat 25.720 hektar tersebar seluruh kecamatan. Sedangkan optimasi lahan rawa seluas 8.750 hektar.Khusus untuk Kecamatan Anjir Pasar yang mempunyai luas lahan 9.000 hektar terdapat alokasi kegiatan pengembangan padi rawa seluas 2.100 hektar dan optimasi lahan rawa seluas 1.660 hektar.

Di akhir kegiatan digelar dialog dengan para petani. Di antara permasalahan yang diharapkan petani terkait dibuatkannya sarana jembatan untuk memudahkan akses penyeberangan alat panen combine harvester, dan lainnya. Kadis PUPR Saberi Thannoor meminta petani mengajukan proposal agar permohonan bisa ditindaklanjuti.