* Petani Banitan Tanam Perdana Padi Unggul

Integrated Participatory Development and Management of Irrigation Program (IPDMIP) yang diluncurkan Kementerian Pertanian bersama Kementerian Pekerjaan Umum dan Bappenas di Kabupaten Barito Kuala (Batola) telah berjalan sesuai harapan. Para petani dapat merasakan manfaat adanya program yang dibiayai Asian Development Bank (ADB) dan International Fun for Agricultural Development (IFAD) ini.

Program ini bertujuan mencapai keberlanjutan melalui sistem irigasi yang dirancang untuk meningkatkan produktivitas, pendapatan petani, serta kedaulatan pangan.

Sejak 2019 – 2021, di Kabupaten Batola terdapat 5 desa yang merupakan daerah irigasi rawa yang menerapkan program IPDMIP yakni Desa Banitan (Kecamatan Bakumpai) dengan luas areal 292 hektar, Desa Badandan (Cerbon) seluas 706,8 hektar, Desa Andaman (Anjir Pasar) seluas 150 hektar, Desa Karya Indah (Tabukan) seluas 200 hektar, dan Desa Bantuil (Cerbon) seluas 247,2 hektar.

Selasa (15/12/2020) pagi, para petani di Desa Banitan melakukan tanam perdana Padi Unggul Varietas Inpara 2. Tanam di lahan Kelompok Tani Sarai Serumpun seluas 150 hektar ini juga diikuti Kepala Bappelitbang Batola Zulkifli Yadi Noor sebagai Pengelola Program IPDMIP bertindak sebagai District Project Management Unit/DPMU (Unit Manajemen Proyek Kabupaten), Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura (Distan TPH) Murniati, dan Kabid Sumber Daya Air Saprani mewakili Kadis PUPR.

Kepala Bappelitbang Batola Zulkifli Yadi Noor menerangkan, kegiatan penanaman padi unggul di Banitan ini merupakan kolaborasi dari 3 SKPD pelaksana IPDMIP yang didukung penuh Pemkab Batola dari dana APBD 2020 dalam bentuk pengadaan sarana produksi (saprodi) pertanian. Sementara Distan TPH memberikan bantuan 2 unit alsintan berupa hand tracktor untuk mempermudah proses pengolahan lahan tanam.

“Kita berharap melalui program IPDMIP yang disertai pembenahan irigasi ini dapat meningkatkan produksi padi dengan tanam menjadi 2 kali setahun dan luas tanam bertambah,” ucapnya sembari menyatakan di Desa Banitan irigasi yang direhab dari pihak PUPR Batola sekitar 200-an hektar.

Kepala Distan TPH Batola, Murniati menyatakan, selaku SKPD terkait dalam pengembangan pertanian tentunya berupaya menerapkan program secara maksimal. Di samping juga mendukung penyediaan alsitan serta memberikan bimbingan dan pembinaan dari para penyuluh kepada para petani terkait penerapan teknologi IPDMIP.

Kabid Sumber Daya Air Dinas PUPR Batola, Saprani mengatakan, dalam menunjang program IPDMIP di Desa Banitan pihaknya telah melaksanakan rehabilitasi saluran-saluran (handil) dan pembuatan pintu-pintu air lebih kurang 14 buah untuk kebutuhan pengaturan tata air.Selain itu, lanjut Saprani, pihaknya juga membuat suatu lembaga yang dinamakan Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) dengan harapan para petani bisa menjaga keberlangsungan keberadaan saluran maupun pintu air.

Terpisah, Ketua Kelompok Tani (KT) Karang Paci, Rajidin mengaku, bersyukur daerahnya mendapatkan program pengembangan pertanian penanaman padi unggul melalui IPDMIP ini. Ia mengakui sebelumnya buta terhadap pengembangan padi unggul. Namun berkat adanya bimbingan, arahan serta dukungan peralatan dan pengaturan air melalui irigasi mereka mulai memahami teknologi penerapannya.

Manfaat lainnya, tambah Rajidin, para petani juga mendapatkan bantuan berupa bibit, pupuk, obat-obatan pertanian seperti racun dan lainnya. “Yang sangat berarti yaitu dengan disediakannya hand tracktor serta upah bagi pengemudinya sehingga kami tinggal menanam saja,” paparnya.

Hal senada diutarakan Ketua Kelompok Wanita Tani (KWT) Desa Banitan, Arbainah. Ketua KT Bunga Teratai itu sangat bersyukur diberikannya program IPDMIP. Ia meyakini melalui program ini mampu meningkatkan produksi padi melalui tanam dua kali setahun.Arbainah pun mengaku siap bekerja keras untuk meningkat hasil pertanian melalui tanam dua kali setahun dengan pola tanam 1 kali padi unggul dan 1 kali padi lokal. “Bagi kami di Desa Banitan ini sudah terbiasa bekerja keras dan berlumur lumpur dalam menggarap sawah,” pungkasnya.